Wisata Wonogiri Buka Lagi, WGM Belum Tentu Beroperasi saat Lebaran
Solopos.com|soloraya

Wisata Wonogiri Buka Lagi, WGM Belum Tentu Beroperasi saat Lebaran

Semua objek wisata yang dikelola Pemerintah Kabupaten atau Pemkab Wonogiri akhirnya mulai buka, Sabtu (17/4/2021).

Solopos.com, WONOGIRI—Semua objek wisata yang dikelola Pemerintah Kabupaten atau Pemkab Wonogiri akhirnya mulai buka, Sabtu (17/4/2021).

Namun, Wisata Waduk Gajah Mungkur atau WGM belum tentu akan buka pada Lebaran mendatang. Pemkab akan mempertimbangkan banyak hal sebelum menentukan tetap membuka atau menutup Wisata WGM.

Kepala UPT Pengelolaan Wisata Wonogiri, Pardianto, saat ditemui Solopos.com, di kantornya di kawasan Wisata WGM, Sabtu (17/4/2021), menyampaikan keputusan membuka seluruh tempat wisata yang dikelola Pemkab diambil setelah tiket masuk selesai dicetak.

Baca Juga: Puluhan Warga Eromoko Wonogiri Mendadak Demam Dan Sakit Perut Sehabis Makan Takjil, Keracunan?

Pada tahap I ini tiket masuk untuk Wisata WGM dicetak sebanyak 20.000 lembar. Tiket masuk untuk objek wisata yang dikelola Pemkab lainnya, dicetak sebanyak 5.000 lembar/objek wisata.

Tempat wisata tersebut, meliputi Pantai Sembukan, Kecamatan Paranggupito; Goa Putri Kencana dan Museum Karst, Kecamatan Pracimantoro; Khayangan, Kecamatan Tirtomoyo; dan Air Terjun Giri Manik, Kecamatan Slogohimo.

“Walau tiket masuknya cetakan baru, tapi tarifnya tetap sama. Misalnya, tiket masuk Wisata WGM tetap Rp10.000/orang. Kami mencetak tiket baru karena ada penyesuaian perda [peraturan daerah] saja,” ucap Pardianto.

Disinggung ihwal kegiatan Lebaran di Wisata WGM yang biasa digelar dengan meriah, menurut dia Wisata WGM belum tentu akan dibuka pada momen Lebaran nanti. Becermin pada pengalaman tahun-tahun sebelumnya sebelum pandemi Covid-19, Wisata WGM dikunjungi 15.000 orang-20.000/hari selama momentum Lebaran.

Baca Juga: Kemitraan Tingkatkan Kesejahteraan Petani

Tetap Ramai

Wisata WGM diyakini tetap ramai pengunjung meski tanpa ada kegiatan tertentu. Apabila pada momentum Lebaran di masa masa pandemi Covid-19 tahun ini dibuka, pengelola meyakini Wisata WGM bakal tetap dipadati pengunjung, meski jumlah pengunjung tak sebanyak saat kondisi normal.

Bahkan, jika tidak ada kegiatan khusus yang digelar sekali pun. Ini karena berkunjung di Wisata WGM saat Lebaran dianggap sudah seperti tradisi masyarakat Wonogiri dan sekitarnya.

“Ada kemungkinan Wisata WGM akan ditutup selama Lebaran. Itu cara paling aman agar tidak menimbulkan kerumunan. Tapi, kalau nanti tetap dibuka harus ada antisipasi agar keramaian ini tidak menimbulkan penularan Covid-19. Bagaimana pun mengawasi ribuan orang sangat sulit. Terlebih, personel kami hanya 40-an orang. Soal dibuka tidaknya Wisata WGM pada Lebaran nanti, kewenangan penuh ada di tangan Bupati,” imbuh Pardianto.

Baca Juga: 2 Bocah Jatisrono Wonogiri Meninggal Tenggelam Saat Main Di Sungai Kedung Blumbung

Pengelola sudah menetapkan standar operasional prosedur atau SOP penerapan protokol kesehatan di semua objek wisata yang dikelola Pemkab. Pengunjung harus memakai masker.

Setiap pengunjung harus dicek suhu tubuhnya. Kapasitas semua wahana dibatasi maksimal 50 persen. Wahana di Wisata WGM yang daya tampungnya dibatasi, seperti kereta kelinci, perahu, tempat bermain anak, dan lainnya.

Pengunjung juga harus rutin mencuci tangan. Pengelola telah melengkapi Wisata WGM dengan 50 unit tempat cuci tangan. Tempat cuci tangan ditempatkan di lokasi strategis, yakni lokasi yang biasanya terdapat banyak pengunjung melintas atau berkumpul. “Nanti akan ada tim yang bertugas mengawasi secara mobile. Kalau ada pengunjung yang tak memakai masker atau memakai masker dengan posisi tidak benar, petugas akan mengingatkan,” ulas Pardianto.

Sejumlah objek wisata lainnya, seperti wisata di Desa Sendang, Kecamatan Wonogiri dan Soko Langit, Desa Conto, Kecamatan Bulukerto, juga sudah buka.

Baca Juga: Efek Gempa Malang, Batu Ukuran Jumbo Nyaris Longsor Timpa 2 Rumah Di Paranggupito Wonogiri

Memperluas Publikasi

Petugas layanan tiket wisata di Desa Sendang, Purwanti dan Eka, mengatakan Wisata alam Watu Cenik dan Puncak Joglo mulai buka pada Sabtu itu. Belum banyak pengunjung yang datang, karena belum banyak orang yang mengetahui. Pengelola akan memperluas publikasi, baik melalui media sosial dan pengumuman di pintu lokasi wisata.

“Sebelumnya kami sudah menggelar simulasi layanan tempat wisata dalam kondisi pandemi Covid-19. Semua persiapan sudah kami lakukan sejak awal,” kata Purwanti.

Sebelumnya, Bupati Joko Sutpo akhirnya membolehkan tempat wisata dibuka terhitung sejak 12 April lalu. Kebijakan Bupati dituangkan dalam surat edaran. Tempat wisata di Wonogiri ditutup sejak Covid-19 mewabah, Maret 2020 lalu.

Bupati sempat membolehkan tempat wisata dibuka, pada November 2020. Beberapa lama kemudian Bupati kembali melarang pengelola membuka tempat wisata karena ada pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM.




Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago