Wanita Boyolali Ngaku Diperkosa, Polda: Pelaku Bukan Polisi

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol M. Iqbal Alqudusy, membantah pelaku yang diduga memperkosa wanita asal Simo, Boyolali, adalah anggota polisi.
SHARE
Wanita Boyolali Ngaku Diperkosa, Polda: Pelaku Bukan Polisi
SOLOPOS.COM - Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol. Iqbal Alqudusy. (Bidhumas Polda Jateng)

Solopos.com, SEMARANG — Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol. Iqbal Alqudusy, memastikan terduga pelaku rudapaksa R, wanita asal Simo, Boyolali, bukanlah anggota Polri. Hal ini disampaikan Iqbal menyusul pengakuan korban yang mengalami pemerkosaan oleh seorang anggota Polri di Bandungan, Kabupaten Semarang, akhir Desember 2021 lalu.

R, sebelumnya menyita perhatian publik karena mendapat penghinaan dari aparat Satreskrim Polres Boyolali saat melaporkan peristiwa yang dialaminya ke Polres Boyolali, Senin (10/1/2022). Ia dihina atau dilecehkan secara verbal oleh Kasatreskrim Polres Boyolali, yang saat itu dijabat AKP Eko Marudin, serta beberapa anggota Polres Boyolali.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Buntut dari penghinaan yang diterima R itu membuat Kapolda Jateng, Irjen Pol. Ahmad Luthfi, geram. Ia pun langsung mencopot AKP Eko Marudin dari jabatannya sebagai Kasatreskrim Boyolali. Tak hanya itu, Eko dan empat anggota Satreskrim Polres Boyolali juga diperiksa Bidpropam Polda Jateng atau kasus pelanggaran kode etik Polri.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Baca juga: Wanita Boyolali yang Dihina Kasatreskrim Ngaku Diperkosa Polisi

Sementara itu, kasus dugaan rudapaksa yang menimpa R dilimpahkan ke Ditreskrimum Polda Jateng. Polda Jateng saat ini masih mendalami kasus dugaan perkosaan yang dialami wanita asal Simo Boyolali, yang merupakan istri tersangka kasus perjudian yang saat ini ditangani Polres Boyolali.

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol. Iqbal Alqudusy, mengklaim telah mengantongi identitas pelaku yang diduga melakukan rudapaksa terhadap R. Meski demikian, Iqbal membantah jika pelaku yang dimaksud R dalam laporannya itu merupakan anggota polisi.

“Terhadap pelaporan perkosaan masih didalami. Apakah benar ada unsur perkosaan atau tidak. Tapi saya pastikan bukan anggota polisi,” ujar Iqbal dalam keterangan tertulis yang diterima Solopos.com, Kamis (20/1/2022).

Iqbal pun mengaku pihaknya telah mengantongi bukti rekaman CCTV di hotel yang berada di kawasan Bandungan, Kabupaten Semarang, yang dilaporkan korban sebagai lokasi pemerkosaan.

Baca juga: Laporkan Kasus Pemerkosaan, Wanita Ini Malah Dihina Polisi Boyolali

“Kami punya bukti CCTV hotel dan petunjuk lain yang bisa dipertanggungjawabkan. Bila yang dimaksud adalah orang yang bersama pelapor (korban), atas nama GWS, kami pastikan dia bukan polisi. Itu perlu diluruskan,” imbuhnya.

Iqbal mengaku saat ini pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap para saksi. “Secepatnya akan kami ungkap agar gamblang, tidak beropini yang menyudutkan Polri,” tegasnya.

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago