[ X ] CLOSE

Waduh, Sudah 933 Warga Solo Meninggal Positif Corona

Jumlah warga Solo yang meninggal setelah dinyatakan positif terpapar virus corona hingga Selasa (3/8/2021) mencapai 933 orang
Waduh, Sudah 933 Warga Solo Meninggal Positif Corona

Solopos.com, SOLO — Satuan Petugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Solo mencatat hingga Senin (2/8/2021) sudah ada sebanyak 933 warga yang meninggal setelah tertular virus corona.

Jumlah itu hampir 4% atau tepatnya 3,89% dari total kasus konfirmasi positif sebanyak 23.964 orang. Total kasus positif itu perinciannya 21.218 pulang/sembuh, 1.579 isolasi mandiri, 234 perawatan.

Dengan catatan kasus tersebut, jumlah kasus aktif di Solo hanya 8,5%. Sedangkan pasien yang menjalani rawat inap sebanyak 12,9%. Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, mengakui angka kematian pasien Covid-19 di Kota Solo cukup tinggi.

Baca Juga: Pemakaman dengan Protokol Covid-19 di Solo Melonjak 4 Kali Lipat, Penggali Kubur Kewalahan

Dalam sehari, tercatat ada belasan warga Solo yang meninggal dunia setelah terpapar virus corona. “Memang masih cukup tinggi. Itu saja yang kami lihat sepekan ke depan. Kalau saya lihat sepekan ke depan sudah mulai landai dan pasti akan turun ke level ketiga kok. Surat Edaran PPKM terbaru ada pelonggaran, tapi mengikuti Instruksi Menteri [Inmen]. Tapi ini kan masih level 4 juga,” katanya kepada wartawan, Selasa (3/8/2021).

Gibran menyebut kasus Covid-19 Kota Bengawan mulai menunjukkan tanda penurunan. Namun level PPKM belum juga diturunkan lantaran terdapat kategori lain yang dihitung sebagai penilaian.

Memaksimalkan Tracing dan Testing

Kategori lain itu meliputi tingkat keterisian tempat tidur (bed occupancy rate/BOR) isolasi dan ICU belasan rumah sakit (RS) rujukan yang masih tinggi. BOR isolasi masih 74% sedangkan BOR ICU masih belum turun dari 90%.

Baca Juga: 4.710 Mobil Diperiksa Saat Penyekatan di Jalur Masuk Solo, 707 Unit Dipaksa Putar Balik

“Kami optimistis grafiknya bakal terus menurun, angka kesembuhannya tinggi. Kemudian, angka vaksinasinya juga tinggi, Saat ini, tenda darurat di RS-RS juga sudah mulai dibongkar,” jelas Gibran.

Gibran menyebut Pemkot Solo bakal memaksimalkan testing dan tracing guna menekan jumlah warga positif corona yang meninggal dunia. Selain itu, memisahkan warga yang terkonfirmasi positif dengan yang sehat menjadi salah satu cara menekan persebaran virus corona.

Baca Juga: Catat Lur! Jl Slamet Riyadi Solo Ditutup Mulai Pukul 20.30 WIB hingga 05.00 WIB

Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo, Siti Wahyuningsih, mengatakan catatan kematian tersebut disumbang dari warga lanjut usia (lansia) usia 50 tahun ke atas. Mereka biasanya memiliki penyakit penyerta atau komorbid.

“Mayoritas punya penyakit komorbid hipertensi dan diabetes melitus. Tidak ada kematian balita dan remaja. Potensi warga yang meninggal dunia akibat Covid-19 sebelum divaksin masih cukup tinggi meski Pemkot sudah membuka keran untuk itu,” bebernya.

Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago