Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Volume Sampah Solo Saat Bulan Puasa Lebih Tinggi Ketimbang Hari Biasa

Berdasarkan data DLH Solo, jumlah sampah sebelum puasa 252 ton per hari meningkat menjadi 322 ton per hari selama Ramadan.
SHARE
Volume Sampah Solo Saat Bulan Puasa Lebih Tinggi Ketimbang Hari Biasa
SOLOPOS.COM - Kondisi gunung sampah di TPA Putri Cempo, Mojosongo, Jebres, Solo, Rabu (19/5/2021). (Solopos-Nicolous Irawan)

Solopos.com, SOLO -- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Solo mencatat adanya lonjakan volume sampah harian di Kota Solo yang mencapai 27,67 persen per hari selama Bulan Puasa 2021 dibandingkan hari biasa. Hal itu mengakibatkan kondisi Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Putri Cempo di Mojosongo, Jebres, Solo, kelebihan kapasitas.

Berdasarkan data DLH Kota Solo, jumlah sampah sebelum puasa 252 ton per hari meningkat menjadi 322 ton per hari selama Ramadan. Sedangkan jumlah sampah ketika libur Hari Raya Idulfitri 212 ton per hari.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

Kepala Bidang Pengelolaan Sampah dan Limbah Bahan Beracun dan Berbahaya (B3) DLH Kota Solo, Henoch Sadono, menjelaskan sejumlah faktor pendorong lonjakan sampah yang masuk ke TPA Putri Cempo.

Yaitu, lanjut dia, konsumsi warga meningkat, daun pohon di sepanjang Jl. Slamet Riyadi banyak yang gugur, dan aktivitas kerja bakti warga.

Baca juga: 37 Tahun Warga Baluwarti Ini Produksi Minuman Tradisional Khas Keraton Solo, Pelanggannya Dari Berbagai Daerah

“Banyak orang yang memilih beli makanan daripada memasak sendiri selama puasa. PKL [pedagang kaki lima] banyak di sepanjang jalan menjelang buka puasa sehingga [volume sampah] berpengaruh,” kata dia, Rabu (19/5/2021).

Daun Pohon Berguguran

Menurut dia, banyak sampah pembungkus makanan yang dibuang sembarangan di sejumlah taman di Kota Solo. Kondisi daun pohon yang mulai berguguran di sepanjang Jl Slamet Riyadi Solo juga membuat kewalahan petugas kebersihan DLH.

Henoch menjelaskan berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) No. 3/2010 tentang pengelolaan sampah, DLH Solo bertanggung jawab melaksanakan penyelenggaraan pengelolaan sampah di daerah.

Baca juga: Jalan 6 Bulan, Pembangunan Pasar Legi Solo Hampir Separuh Jadi

Sedangkan wilayah kecamatan dan kelurahan juga bertanggung jawab atas pembinaan masyarakat di bidang pengelolaan sampah di wilayah kerjanya.

Dia mengatakan kondisi TPA Putri Cempo Solo sudah melebihi kapasitas. Ada antrean panjang kendaraan pengangkut sampah setiap Senin karena petugas sampah wilayah kelurahan libur hari Minggu, adanya kegiatan pemilahan sampah oleh pemulung, dan aktivitas 1.300 ekor sapi yang kadang menutup jalan kendaraan maupun alat berat.

Baca juga: Sejarah Kupatan Ternyata Berkaitan dengan Keguguran, Ini Penjelasannya

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode