Utang Luar Negeri Naik 6,3% Jadi US$316 Miliar, Masih Sehat?

SHARE
Utang Luar Negeri Naik 6,3% Jadi US$316 Miliar, Masih Sehat?
SOLOPOS.COM - Dolar dan rupiah (Dok/JIBI/Solopos/Reuters)

Utang luar negeri pada April 2016 kembali naik menjadi US$316 miliar.

Solopos.com, JAKARTA — Bank Indonesia (BI) melaporkan kenaikan utang luar negeri sebesar 6,3% menjadi US$319,0 miliar pada April 2016. Utang luar negeri hingga kuartal I/2016 tercatat masih US$316,0 miliar.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Utang Luar Negeri (ULN) jangka panjang tumbuh 8,3% menjadi US$279,3 miliar. Pertumbuhan ULN jangka panjang lebih besar dibandingkan Maret 2016 yang tumbuh 7,9%. ULN jangka pendek pada April 2016 justru mengalami penurunan 5,5% yang tercatat totalnya sebesar US$39,7 miliar, setelah pada Maret 2016 juga turun 8,4%.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Berdasarkan kelompok peminjam, posisi ULN Indonesia masih didominasi oleh ULN sektor swasta kendati mengalami penurunan 1,1%. Pada akhir April 2016, posisi ULN sektor swasta tercatat sebesar US$165,2 miliar.

ULN swasta masih terkonsentrasi di sektor keuangan, industri pengolahan, pertambangan, serta listrik, gas, dan air bersih. Keempat sektor itu menguasai ULN swasta sebesar 76,0%, namun sektor keuangan dan pertambangan masih menurun. Sementara itu, ULN sektor publik tumbuh 15,7% atau lebih besar dari bulan sebelumnya yang tumbuh 14,0%.

Peneliti Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Adhamaski Pangeran, menilai pemerintah masih berpeluang untuk memaksimalkan kesempatan defisit anggaran pada batas maksimal 3%. Menurutnya, utang luar negeri bisa membantu pembangunan ekonomi karena penggunaannya lebih ketat.

Dia mencontohkan utang yang diperoleh melalui pinjaman lembaga keuangan internasional memiliki sistem penganggaran yang terstruktur sehingga alokasi dana jelas dan mampu merealisasikan dana menjadi barang atau jasa.

“Misalnya untuk programnya pengentasan kawasan kumuh, kalau sama APBN uang itu habis buat jalan-jalan, monitoring, evaluasi, rapat-rapat, untuk kawasan kumuh itu. Kalau lembaga keuangan internasional itu harus jadi programnya, harus beres,” jelasnya.

Di sisi lain, BI menilai perkembangan utang masih cukup sehat. Sebelumnya, Direktur Eksekutif Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Juda Agung mengatakan performa utang luar negeri (ULN) swasta ini yang menurun menunjukan masih belum signifikannya pemulihan ekonomi baik domestik maupun global.

“Ya mereka akhirnya banyak bayarnya dari pada nariknya. Masalah ekspektasi [ekonomi yang belum meyakinkan] juga berpengaruh.”



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago