[ X ] CLOSE

Underpass Jl Transito Solo Diresmikan, Namanya Sura Nata Sari

Underpass di rel KA Jl Transito, Pajang, Laweyan, Solo, diresmikan oleh Wali Kota FX Hadi Rudyatmo dengan nama Sura Nata Sari.
Underpass Jl Transito Solo Diresmikan, Namanya Sura Nata Sari

Solopos.com, SOLO -- Tak hanya flyover Purwosari Solo yang dibuka untuk umum mulai Senin (21/12/2020), underpass Jl Transito, Pajang, Laweyan, Solo, juga diresmikan pada hari yang sama.

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo memberi nama underpass itu Sura Nata Sari. Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kota Solo, Endah Sitaresmi Suryandari, menjelaskan proyek underpass itu berjalan dua tahap.

10 Awak Bus Sragen Terdeteksi Kekurangan Oksigen, Ini Bahayanya Jika Mengemudi

Tahap pertama menghabiskan anggaran Rp4.554.434.925 dan tahap kedua menyedot anggaran Rp1.230.374.000. "Belum diresmikan namanya sudah moncer artinya terkenal. Transito ini bernama Underpass Pajang tapi dengan izin wali kota diberikan tetenger. Muncul dan terkenal sebelum diresmikan,” kata Sita saat memberikan sambutan pada acara peresmian.

Pembukaan Flyover Purwosari Solo: Waspadai Pertemuan Arus 3 Arah Di Jalur Lambat Sisi Timur!

Sita menjelaskan proyek underpass Jl Transito itu membutuhkan waktu untuk mengurus izin selama 1 tahun 3 bulan. Sedangkan pelaksanaan kedua tahapan pembangunan butuh waktu sembilan bulan.

Proses perizinan untuk flyover maupun underpass membutuhkan waktu lama. Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo, menjelaskan menamai jalan yang menghubungkan kampung Suronalan dan Totosari tersebut Sura Nata Sari.

Kumulatif Positif Covid-19 Solo Hampir Tembus 4.000, Daya Tampung RS Kian Menipis

Pengawasan

Kepanjangannya Solo Underpass Roda Dua. Underpass Jl Transito, Pajang, itu juga untuk mengenang mendiang Sujiatmi Notomihardjo yang telah melahirkan pemimpin negeri dari Kota Solo.

“Underpass ini filosofinya untuk menyatukan Suronalan dan Totosari yang sekarang tidak dipisahkan rel,” katanya.

Solo Zona Merah, Tidak Ada Lagi Kelurahan 0 Kasus Positif Covid-19

Rudy, sapaan akrabnya, menjelaskan Sura Nata Sari hanya untuk kendaraan roda dua dan pejalan kaki. Warga harus merawat infrastruktur tersebut dan melakukan pengawasan karena sejumlah lampu telah copot oleh orang tidak dikenal.

Underpass Sura Nata Sari dibangun sebagai sarana pendukung untuk flyover Purwosari, khususnya untuk kendaraan roda dua dan pejalan kaki yang tak mungkin melintasi jembatan layang itu.

Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago