Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Tragis! Sopir Truk Meninggal Tertimpa Kontainer di Tanjung Perak

Seorang operator truk di kawasan PT Berlian Jasa Terminal Indonesia (BJTI) yang ada di Jalan Prapat Kurung Selatan, Tanjung Perak, Surabaya, meninggal dunia setelah tertimpa kontainer.
SHARE
Tragis! Sopir Truk Meninggal Tertimpa Kontainer di Tanjung Perak
SOLOPOS.COM - Tangkapan layar kecelakaan kerja di sebuah depo kawasan BJTI Surabaya yang beredar di media sosial, Senin (15/8). (ANTARA Jatim/Hanif Nashrullah)

Solopos.com, SURABAYA — Peristiwa tragis menimpa seorang operator truk di kawasan PT Berlian Jasa Terminal Indonesia (BJTI) yang ada di Jalan Prapat Kurung Selatan, Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur. Operator truk itu meninggal dunia seketika setelah tertimpa kontainer.

Kepala Hubungan Masyarakat (Humas) PT BJTI, Budi Hermawan, mengatakan kejadian nahas itu menimpa pekerja itu pada Senin (15/8/2022) sekitar pukul 09.45 WIB. Pekerja itu bernama Imam Kastiawan, 47.

PromosiDaihatsu Rocky, Mobil Harga Rp200 Jutaan Jadi Cuma Rp99.000

“Kami menyampaikan duka yang mendalam. Manajemen BJTI bertanggung jawab sepenuhnya,” katanya kepada wartawan di Surabaya, Senin.

Saat kejadian, Imam Kastiawan berada di belakang kemudi truk saat sebuah kontainer tiba-tiba jatuh menimpa badan truk. Diduga, kontainer itu terjatuh karena terlepas dari pengaitanya saat sedang diangkut  oleh kendaraan penderek container crane yang juga lazim disebut reach stacker.

Baca juga: Pria di Ponorogo Gantung Diri, Istri Ungkap Keanehan Sikap Suaminya

Namun, pihak BJTI belum bisa memastikan jatuhnya kontainer apakah benar disebabkan terlepas dari pengaitnya.

“Kami dari internal BJTI sedang melakukan penyelidikan untuk mengetahui penyebabnya,” ujar Budi.

Menurutnya, penyelidikan oleh internal BJTI dilakukan bersama aparat Kepolisian Resor (Polres) Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya.

Baca Juga: KA Pandanwangi Tabrak Motor di Jember, 3 Orang Terpendal & Meninggal

“Hasil penyelidikan dari internal kami nantinya akan diserahkan kepada Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya,” ucapnya.

Budi menyampaikan pihaknya akan mengikuti aturan dari Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya yang juga sedang melakukan penyelidikan.

“Jadi, nanti hasil penyelidikannya menjadi wewenang Polres Pelabuhan Tanjung Perak yang akan mengumumkannya,” katanya.

Baca Juga: Uniknya Tari Keling, Pemainnya Harus dari Dusun di Ponorogo

Senior Vice President Medical Rumah Sakit Primasatya Husada Citra (PHC) Surabaya dr. Rini Murtisari menyatakan telah menerima kedatangan jenazah korban Imam Kastiawan pada sekitar pukul 11.00 WIB.

“Sampai di Rumah Sakit PHC sudah dalam kondisi meninggal dunia. Selanjutnya akan dilakukan visum oleh dokter spesialis forensik, sebelum nantinya dilakukan pemulasaraan jenazah,” ujarnya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode