Terungkap! Dosen Unsri Peluk dan Minta Oral Seks pada Mahasiswinya

Subdit PPA Polda Sumatera Selatan mengungkapkan salah satu dosen Unsri memegang tangan, membuka baju korban, mencium, memeluk, dan meminta korban melakukan oral seks.
Terungkap! Dosen Unsri Peluk dan Minta Oral Seks pada Mahasiswinya
SOLOPOS.COM - Polda Sumsel olah TKP pelecehan seksual di Unsri. (Okezone)

Solopos.com, PALEMBANG — Polisi mengungkap bentuk pelecehan seksual yang diduga dilakukan salah satu dosen Universitas Sriwijaya kepada salah satu mahasiswinya di lingkungan kampus.

PromosiMetaverse Menjadi Gaya Hidup Satu Dekade Lagi

Subdit Perempuan dan Perlindungan Anak (PPA) Polda Sumatera Selatan mengungkapkan itu saat menggelar olah tempat kejadian perkara (TKP) di salah satu ruangan kompleks Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Sriwijaya (Unsri) Indralaya, Kamis (2/12/2021).

Polisi melakukan olah TKP untuk menyelidiki kasus dugaan pelecehan seksual yang dilakukan dosen di FKIP Unsri. Pada saat itu, perempuan yang diduga menjadi korban pelecehan seksual oleh salah satu dosen di Unsri tampak hadir.

Baca Juga : Dosen Tanya Ukuran Bra, Begini Respons Mahasiswi Universitas Sriwijaya

Tak sendiri, korban didampingi pihak Unsri dan rekan-rekan dari Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Keluarga Mahasiswa (KM) Unsri. Dia menutupi kepalanya menggunakan jaket hitam.

Polisi melakukan olah TKP di ruangan yang diduga menjadi tempat dosen tersebut melecehkan mahasiswinya. Kasubdit PPA Polda Sumsel, Kompol Masnoni, mengatakan penyidik mengalami kesulitan saat oleh TKP.

Menurut Masnoni, korban menyampaikan kondisi ruangan sudah banyak berubah atau tidak sesuai dengan saat kejadian. Korban menuturkan ada beberapa meja dan sofa yang sudah berubah, bahkan sudah tidak ada di ruangan.

Baca Juga : Giliran Mahasiswi Unsri Ngaku Dilecehkan Dosen Skripsi

Polisi meminta korban menjelaskan peristiwa yang dialami di ruangan tersebut secara rinci. “Saat ke TKP berdasarkan pengakuan korban, tempat sudah tidak sesuai saat kejadian. Ternyata kepala ruangan itu sudah diganti sehingga ada barang yang dikeluarkan,” tutur dia seperti dilansir Okezone.com, Senin (6/12/2021).

Korban mengaku kepada polisi telah mengalami pelecehan seksual secara fisik. Masnoni menjelaskan korban mengaku disentuh dan dicium oleh dosen tersebut.

Masnoni menjelaskan hasil olah TKP. Dosen tersebut diduga melakukan perbuatan tertentu kepada korban. “Dosen memegang tangan. Habis itu membuka baju korban. Selanjutnya mencium bagian tubuh korban dan memeluknya. Bahkan pelaku meminta korban melakukan oral seks. Korban diminta memegang alat kelamin pelaku,” tutur Masnoni.

Baca Juga : Dosen Cabul Unsri Dicopot dari Jabatan Kepala Jurusan

Di sisi lain, Masnoni mengatakan korban mengalami trauma akibat kejadian tersebut. Polisi berencana memanggil dosen untuk dimintai keterangan dalam waktu dekat.

“Psikis korban sangat tertekan ya, malu. Kedua, takut akan lingkungan sekitar. Jadi masih trauma.”


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago