;

Ternyata Ini Ruas Jalan Paling Rawan Kecelakaan di Boyolali

Satlantas Polres Boyolali membagi sepanjang jalan arteri Boyolali menjadi enam penggal untuk mempermudah pendataan kecelakaan.
SHARE
Ternyata Ini Ruas Jalan Paling Rawan Kecelakaan di Boyolali
SOLOPOS.COM - Kanit Gakkum Satlantas Polres Boyolali, Ipda Budi Purnomo. (Solopos-Ni'matul Faizah)

Solopos.com, BOYOLALI – Pada sepanjang jalur arteri Boyolali mulai dari Sruwen hingga Exit Tol Ngasem, ada beberapa jalur yang rawan kecelakaan. Untuk mempermudah pendataan kecelakaan, Satlantas Polres Boyolali membagi sepanjang jalan tersebut menjadi enam penggal.

Kanit Gakkum Satlantas Polres Boyolali, Ipda Budi Purnomo, menjelaskan pihaknya melakukan pemetaan jalan dengan memenggal menjadi enam ruas di jalur arteri. Dimulai penggal I dari daerah Sruwen hingga pertigaan Kebon Jeruk, Ampel. Kemudian penggal II di pertigaan Kebon Jeruk hingga pertigaan Prof. Soeharso, Ampel.

PromosiUMi Youthpreneur 2022 Bentuk Dukungan PIP Terhadap Wirausahawan Muda

Selanjutnya, penggal III ada di pertigaan Prof. Soeharso sampai dengan pertigaan Kenteng, Boyolali. Kemudian penggal IV ada di pertigaan Kenteng hingga perempatan Terminal Lama Boyolali. Untuk penggal V dimulai dari perempatan Terminal Lama hingga Pertigaan Wika, Mojosongo. Kemudian Penggal VI dari pertigaan Wika hingga Exit Tol Ngasem.

“Kalau berdasarkan data dari Januari sampai April, ada data kecelakaan. Namun yang rawan laka ada di penggal yang ada di daerah Ampel dan penggal VI [pertigaan Wika hingga Exit Tol Ngasem],” jelas Ipda Budi saat dijumpai Solopos.com di kantornya, Kamis (19/5/2022).

Ia mengatakan, berdasarkan data terakhir pada bulan April 2022, di penggal I terjadi sebanyak 2 insiden kecelakaan. Kemudian di penggal II terjadi 2 insiden kecelakaan. Pada penggal II terjadi 1 kecelakaan, penggal IV terjadi 7 kecelakaan, penggal V terjadi 3 kecelakaan, dan penggal VI terjadi 8 kecelakaan.

Baca juga: Lokasi Laka Maut 2 Truk di Teras Boyolali Ternyata Rawan Kecelakaan

Ekspedisi Energi 2022

“Pada bulan April ada 23 kecelakaan yang terjadi di jalur arteri Boyolali mulai dari Sruwen hingga Exit Tol Ngasem. Total 24 kalau ditambah kecelakaan di Tol Boyolali Jalur A. Untuk Jalur B nol kecelakaan,” jelasnya.

Pendataan di 22 Kecamatan

Budi mengatakan untuk jalur arteri di Boyolali memang dibagi enam penggal. Ditambah lagi dua penggal, yaitu jalur tol A dan B. Sehingga, total pihaknya membagi jalan-jalan utama di Boyolali menjadi delapan penggal.

Tak hanya berada di jalan-jalan utama, pendataan kecelakaan juga menyebar di 22 kecamatan yang ada di Boyolali. “Kalau wilayah kecamatan yang sering ada kecelakaan di wilayah Ngemplak dan Boyolali Kota,” jelasnya.

Baca juga: Kecelakaan Boyolali: Mobil Tabrak Hik Gegara Hindari Truk Tetiba Belok 

Untuk wilayah Ngemplak, Budi mengatakan seringnya kecelakaan karena wilayah tersebut berbatasan dengan wilayah kabupaten/kota tetangga yang ramai mobilitasnya. Keramaian mobilitas juga mengakibatkan wilayah Kecamatan Boyolali sering terjadi kecelakaan.

“Untuk kecelakaan yang terjadi di wilayah kecamatan tapi di luar jalur arteri dan tol, jumlahnya tidak dimasukkan ke data per penggal karena beda,” kata dia.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago