Terbanyak, 107 Bidang Tanah di Nusukan Kena Proyek Underpass Simpang Joglo Solo

Sekitar 107 bidang lahan di Kelurahan Nusukan, Banjarsari, Solo, akan dibebaskan untuk proyek pembangunan underpass di Simpang Joglo.
SHARE
Terbanyak, 107 Bidang Tanah di Nusukan Kena Proyek Underpass Simpang Joglo Solo
SOLOPOS.COM - Sosialisasi pengadaan tanah untuk pembangunan underpass Simpang Joglo di Pendapa Kelurahan Nusukan, Kecamatan Banjarsari, Solo, Kamis (29/9/2022) pagi. (Solopos/Wahyu Prakoso)

Solopos.com, SOLO — Satuan Kerja (Satker) Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Wilayah 3 Jateng menyosialisasikan rencana pembangunan underpass Simpang Joglo dari Jl Ki Mangun Sarkoro ke Jl Sumpah Pemuda, Solo, kepada warga yang lahannya terdampak.

Asisten Lahan Satuan Kerja (Satker) Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Wilayah 3 Jateng Agus Mulyanto menjelaskan total lahan yang dibutuhkan untuk underpass itu mencapai 31.198 meter persegi. Satker belum memastikan berapa banyak lahan yang terdampak di masing-masing kelurahan.

PromosiAngkringan Omah Semar Solo: Spot Nongkrong Unik Punya Menu Wedang Jokowi

Namun yang jelas ada empat kelurahan yang terdampak, yakni Nusukan, Joglo, Banjarsari, dan Kadipiro. “Perkirakan Kelurahan Banjarsari 17 bidang, Joglo kurang lebih 30 bidang, Kelurahan Kadipiro tujuh bidang, dan Nusukan 107 bidang tanah,” katanya di sela-sela kegiatan sosialisasi di Pendapa Kelurahan Nusukan, Kamis (29/9/2022).

Sosialisasi dibagi menjadi dua sesi pada pagi dan siang hari. Dalam sosialisasi itu diungkapkan bangunan yang terdampak underpass di Simpang Joglo, Solo, meliputi pada tempat tinggal, tempat usaha, instansi, dan masjid.

Dia menjelaskan sudah melakukan sosialisasi serupa kepada warga Kelurahan Banjarsari, Joglo, dan Kadipiro sebelum menggelar sosialisasi di Kelurahan Nusukan. Di Kelurahan Nusukan ada banyak aset milik warga yang kena.

Baca Juga: Pembebasan Lahan Underpass Joglo, Sejumlah Aset Pemkot Solo Ikut Kena

“Kalau yang ruas Jl Sumpah Pemuda lebih banyak luas tanah punya instansi negara, seperti Kantor Kelurahan Banjarsari, Oditurat Militer, ada wakaf juga,” jelasnya.

Anggaran Pembangunan Underpass Joglo

Ditanya apakah Universitas Slamet Riyadi (Unisri) Solo terkena dampak pembangunan, Agus menjelaskan yang terdampak merupakan halaman depan kampus namun itu dinilai tidak begitu luas.

Dia menjelaskan tahapan pembangunan underpass Simpang Joglo nantinya meliputi sosialisasi, konsultasi publik, surat penetapan Wali Kota Solo, pelaksanaan inventarisasi, serta pengukuran yang rencananya rampung akhir tahun ini.

Baca Juga: Siap-Siap! Ada Pembebasan Lahan Lagi untuk Proyek Simpang Joglo Solo

“Rencana pembayaran [ganti rugi pembebasan lahan] dilakukan awal tahun depan sampai Maret 2023 selesai.  Konstruksi memang pada 2023 namun belum dipastikan bulan,” jelasnya.

Sebelumnya, Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional Jateng dan DIY Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Wida Nurfaida saat berkunjung ke Balai Kota Solo, Rabu (10/8/2022), menjelaskan perkiraan biaya pembebasan lahan cukup besar yaitu sekitar Rp400 miliar.

Anggaran pembebasan lahan itu, menurut Wida, lebih besar ketimbangan biaya pekerjaan konstruksi underpass Simpang Joglo Solo yang hanya sekitar Rp250 miliar.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode