Terancam Virus Corona Varian Delta, Sydney Perpanjang Lockdown

Lockdown atau penguncian Sydney diperpanjang setidaknya empat pekan karena Australia gagal menahan penularan virus corona pemicu Covid-19.
Terancam Virus Corona Varian Delta, Sydney Perpanjang Lockdown

Solopos.com, JAKARTA — Penguncian selama sebulan di Sydney akan diperpanjang setidaknya empat pekan. Alasan lockdown Sydney itu karena otoritas Australia gagal meratakan kurva kasus penularan virus corona pemicu Covid-19 harian yang justru melonjak hingga mencatatkan rekor baru, Rabu (28/7/2021).

Dilansir Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI) dari Bloomberg, Perdana Menteri negara bagian New South Wales, Gladys Berejiklian, mengatakan penguncian telah diperpanjang hingga setidaknya 28 Agustus 2021. Pembatasan dimulai pada 26 Juni, ketika 12 kasus baru dicatat di masyarakat setempat.

Wabah kota itu telah membengkak, didorong oleh penyebaran varian delta yang sangat menular, dengan 177 kasus lagi tercatat pada hari ini, Rabu (28/7/2021). Berejiklian mengatakan pembatasan penguncian paling ketat, yang sekarang berlaku di wilayah barat daya Sydney, akan diperluas ke area lain di barat kota.

Baca Juga: Korea Selatan Ancamkan Sanksi Pelanggar Pembatasan Sosial

Kampanye vaksinasi juga akan digencarkan untuk siswa sekolah menengah di wilayah tersebut. Namun dia membuat konsesi untuk ekonomi, mengatakan bahwa sektor konstruksi dapat memulai kembali pekerjaan di daerah lain di kota.

Dalam upaya untuk mengurangi tekanan pada bisnis dan pekerja di New South Wales, Perdana Menteri, Scott Morrison, telah mengumumkan lebih banyak dana federal untuk usaha kecil yang terkena dampak penguncian mencapai sebanyak 100.000 dolar Australia (US$74.000) seminggu, bersama dengan peningkatan pembayaran kesejahteraan untuk pekerja berpenghasilan rendah yang kehilangan gaji.

Vaksinasi Meningkat

Pemerintahnya sekarang menghabiskan sekitar 750 juta dolar Australia sepekan untuk mendukung negara. “Kita harus mendorong melalui penguncian ini di Sydney,” kata Morrison kepada wartawan di Canberra.

Dia menambahkan bahwa vaksinasi yang meningkat dapat berarti bahwa perintah tinggal di rumah karena wabah tidak akan diperlukan pada akhir tahun.

Baca Juga: Waspada, Varian Baru Covid-19 Ancam Anak-Anak & Remaja!

Berejiklian telah dikritik oleh beberapa pakar kesehatan dan saingan politik yang menga takan dia terlalu lambat untuk menerapkan penguncian di kota berpenduduk 6 juta orang itu, dalam upaya untuk tetap membuka negara bagian paling penting secara ekonomi di Australia itu. Sydney bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari produk domestik bruto nasional.

Sementara Melbourne dan Adelaide keluar dari penguncian terbaru pada pagi ini, wabah Sydney menyoroti bagaimana seluruh negara semakin rentan terhadap virus corona varian delta, yang telah bocor keluar dari sistem karantina hotel yang rapuh untuk mengembalikan penduduk ke komunitas lokal.

Dengan kota terpadat di Australia yang akan ditutup dari negara lain setidaknya selama satu bulan lagi yang akan mempengaruhi sektor pariwisata dan ritel, menjadi jelas bahwa dampak ekonominya bisa parah, setidaknya dalam jangka pendek. Ekonomi akan berkontraksi sebesar 2,7% pada kuartal ketiga, menurut Commonwealth Bank of Australia, sementara Australia & New Zealand Banking Group Ltd. memperkirakan kontraksi 1,3%.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago