[x] close
Tempat Hiburan Malam di Karanganyar Wajib Tutup Pekan Pertama Ramadan
Solopos.com|soloraya

Tempat Hiburan Malam di Karanganyar Wajib Tutup Pekan Pertama Ramadan

Pemkab Karanganyar meminta pemilik usaha rumah makan dan restoran agar memperhatikan kenyamanan masyarakat yang sedang menjalankan ibadah puasa.

Solopos.com, KARANGANYAR -- Tempat hiburan malam seperti kelab malam, diskotek, pub, rumah pijat, bar, kafe, spa, dan karaoke di Kabupaten Karanganyar wajib menutup usaha sementara selama pekan pertama Ramadan tahun 2021.

Kebijakan penutupan tempat hiburan malam itu mengacu surat dari Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disparpora) Kabupaten Karanganyar No. 556/258.15.2021 tentang Himbauan Menyambut Ramadan dan Idul Fitri 1442 Hijriah. Surat ditandatangani Kepala Disparpora Kabupaten Karanganyar, Titis Sri Jawoto, tertanggal 7 April 2021.

Pada surat tersebut terdapat sembilan poin, salah satunya mengatur tempat hiburan malam harus tutup sementara selama pekan pertama Ramadan.

Baca juga: Pilkades Antarwaktu Desa Kebak Karanganyar Dimenangkan Bapak Lewat Musyawarah

"Pada bulan Ramadan, kelab malam, diskotek, pub, rumah pijat, bar, kafe, spa, dan karaoke wajib menutup usahanya selama tujuh hari awal Ramadan dan selama tujuh hari sebelum 1 Syawal," kata Titis saat dihubungi Solopos.com, Senin (12/4/2021).

Titis menyampaikan sudah membagikan surat tersebut kepada pelaku usaha di Karanganyar. Surat tersebut, lanjut Titis, menjadi arahan bagi pelaku usaha untuk menjalankan usahanya selama Ramadan di masa pandemi Covid-19.

"Kami memberikan arahan untuk menjalankan usaha di situasi ini. Kalau melewati batas arahan kami, sesuai kebijakan pimpinan tentu ada aparat lain yang menertibkan [Satpol PP]," ujar dia.

Baca juga: 9 Motor Balap Liar Ditinggal Saat Kena Razia di Karanganyar, Polisi: Ayo Ndang Diambil!

Selain pembatasan tersebut, Disparpora juga mengatur jam operasional tempat hiburan malam hingga pukul 00.00 WIB.

Penerapan Protokol Kesehatan

Diskotek, pub, kelab malam, bar, rumah minum, karaoke, kafe, permainan ketangkasan buka mulai pukul 11.00 WIB-17.00 WIB dan pukul 20.00 WIB-24.00 WIB. Selain jam operasional, Disparpora juga mengatur tentang penerapan protokol kesehatan.

"Saya mengacu petunjuk Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Dalam rangka menyambut Ramadan dan Idul Fitri. Selain itu demi menciptakan keamanan dan kenyamanan di tengah pandemi. Tetap memperhatikan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 secara ketat," ungkapnya.

Baca juga: Membela Diri, Kakek di Gondangrejo Karanganyar Bunuh Cucu

Titis juga mengingatkan pemilik usaha rumah makan dan restoran agar memperhatikan kenyamanan masyarakat yang sedang menjalankan ibadah puasa.

Melalui surat tersebut, lanjut Titis, pemerintah tidak melarang pelaku usaha berjualan selama puasa Ramadan.

"Menghormati umat Islam yang sedang menunaikan ibadah puasa. Salah satunya dengan membuka setengah pintu pada siang hari," ujarnya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago