[ X ] CLOSE

Talut Jembatan di Karangamalang Sragen Hampir Ambrol, Dana Rp15 Juta Disiapkan

Pemdes Plosokerep, Kecamatan Karangmalang, Kabupaten Sragen menyiapkan dana desa senilai Rp15 juta untuk perbaikan talut jembatan yang ambrol.
Talut Jembatan di Karangamalang Sragen Hampir Ambrol, Dana Rp15 Juta Disiapkan
SOLOPOS.COM - Seorang pengendara sepeda motor melintas di jalan yang talutnya ambrol di Dukuh/Desa Plosokerep RT 018, Karangmalang, Sragen, Sabtu (20/2/2021). (Solopos/Tri Rahayu)

Solopos.com, SRAGEN — Talut jembatan sepanjang 7 meter dan selebar 2 meter di Dukuh/Desa Plosokerep, Kecamatan Karangmalang, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah ambrol saat terjadi banjir pada Mingu (14/2/2021) sore.

Pemerintah Desa (Pemdes) Plosokerep membutuhkan dana Rp10 juta-Rp15 juta untuk perbaikan talut dan menguruk oprit jembatan itu.

Kepala Desa Plosokerep, Karangmalang, Sragen, Yusron Basuki, menyampaikan talut yang ambrol setinggi 3 meter itu disebabkan karena banjir.

Dia mengatakan air sungai meluap karena ada tumpukan sampah di mulut jembatan sebelah selatan. Limpasan air itu mengakibatkan talut jembatan dan oprit jembatan bagian utara ambrol.

Baca Juga: Nissa Sabyan Pelakor, Ustaz Zacky Mirza Kaget

"Kalau jembatannya merupakan bangunan lama karena buatan 1970-an. Tetapi untuk talut dan sayap jembatan merupakan bangunan baru buatan tahun 2019 lalu. Jembatan itu merupakan penghubung jalan desa sehinga menjadi wewenang desa. Kami membutuhkan dana Rp10 juta-Rp15 juta untuk memperbaiki talut yang ambrol itu," ujarnya saat dihubungi Solopos.com, Sabtu (20/2/2021).

Yusron mengatakan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Sragen sempat survei lokasi talut jembatan yang ambrol itu beberapa hari lalu.

DPUPR Sragen

Dia mengatakan kalau jembatan itu melintang pada jalan kabupaten kemungkinan bisa dianggarkan di DPUPR tetapi karena merupakan jalan desa maka perbaikannya menjadi tanggung jawab desa.

Baca Juga: Mobil Nabrak Tugu, Warga Tirtomoyo Wonogiri Meninggal

"Kebutuhan anggaran perbaikan akan diambilkan dari dana bencana. Pada 2021, Pemdes Plosokerep mengalokasikan dana bencana senilai Rp156 juta karena juga digunakan untuk penanganan Covid-19," ujarnya.

Yusron bersyukur dana desa (DD) yang diterima Desa Plosokerep naik terus sejak dua tahun terakhir. Dia mengungkapkan DD pada 2020 lalu naik Rp150 juta dan pada 2021 ini DD naik lagi Rp280 juta sehingga DD yang diterima Plosokerep di 2021 mencapai Rp1,1 miliar.

Harapan Warga

Para warga berharap talut itu segera diperbaiki. Untuk sementara warga memasang rambu-rambu hati-hati dengan mengunakan pagar bambu.

Baca Juga: Banjir Jakarta Kacaukan Penerbangan, Lion Air Sampai Telat Terbang 60 Menit

Mbah Ginem, 70, warga di Dukuh/Desa Plosokerep RT 018, Karangmalang, Sragen mengatakan seumur-umur baru kali pertama terjadi banjir sehinga berakibat pada talut jembatan di depan rumahnya ambrol.

"Talut itu supaya segera diperbaiki. Dari Pemerintah Desa Plosokerep sudah survei. Untuk sementara kendaraan besar seperti truk tidak bisa lewat jembatan itu karena membahayakan. Di lokasi yang ambrol tanahnya agak growong ke dalam," tuturnya.



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago