Tahun Depan Indonesia akan Mulai Produksi Mobil Listrik

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyatakan paling lambat Mei 2022, Indonesia sudah memproduksi mobil listrik.
Tahun Depan Indonesia akan Mulai Produksi Mobil Listrik

Solopos.com, JAKARTA — Kabar positif disampaikan Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Ia mengatakan paling lambat Mei 2022 Indonesia sudah memproduksi mobil listrik.

Namun, mobil listrik itu tidak dibuat oleh perusahaan lokal Indonesia. Bahlil menjelaskan produksi mobil listrik itu merupakan investasi Hyundai senilai 1,55 miliar dolar AS (setara Rp21 triliun) yang ditandatangani pada November 2019. Meski pandemi Covid-19 melanda sejak 2020, namun perusahaan asal Korea Selatan itu mampu untuk tetap merealisasikan investasi mereka.

“Alhamdulillah tahap pertama mobil listrik yang kita tandatangani November 2019, mulai pembangunannya di 2020 sekalipun pandemi COVID-19. (Pada) 2022 bulan Mei paling lambat, insya Allah sudah produksi. Jadi mobilnya sudah paten. Jadi Insya Allah, (sudah) produksi kita,” katanya dalam groundbreaking ceremony Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution di Karawang, Jawa Barat, Rabu, secara daring dari Jakarta, Rabu.

Baca Juga: Mantap, Tingkat Penerimaan Masyarakat Terhadap Mobil Listrik di Indonesia Ternyata Paling Tinggi di ASEAN

Selain membangun pabrik mobil listrik, Hyundai juga membentuk konsorsium yang terdiri atas Hyundai Motor Company, KIA Corporation, Hyundai Mobis, dan LG Energy Solution untuk bekerja sama dengan PT Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC) untuk membangun pabrik sel baterai kendaraan listrik (EV) di Karawang, Jawa Barat. Total nilai investasinya mencapai 1,1 miliar dolar AS.

Fasilitas sel baterai yang dimulai pembangunannya Rabu ini rencananya memiliki kapasitas produksi sebesar 10 Giga watt Hour (GwH). Pabrik ini akan menyuplai baterai kendaraan listrik produksi Hyundai.

Bahlil mengemukakan pembangunan pabrik sel baterai dengan kapasitas produksi 10 GwH itu merupakan bagian dari keseluruhan rencana proyek baterai kendaraan listrik terintegrasi senilai 9,8 miliar dolar AS (setara Rp142 triliun) yang telah diteken dengan Korea Selatan.

“10 GwH hari ini bagian dari 9,8 miliar dolar AS itu,” kata Bahlil Lahadalia.

Baca Juga: Harga Pemesanan Mobil Tesla Naik Dua Kali Lipat

Nasib Berubah

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyambut baik pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik di Karawang. Dengan adanya pabrik tersebut Jokowi yakin nasib ekonomi RI bisa berubah.

Jokowi mengatakan pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik itu wujud keseriusan pemerintah melakukan hilirisasi industri.

“Era kejayaan komoditas bahan mentah sudah berakhir. Kita harus berani mengubah struktur ekonomi yang selama ini berbasis komoditas untuk masuk ke hilirisasi masuk ke industrialisasi. Menjadi negara industri yang kuat dengan berbasis kepada pengembangan inovasi teknologi,” tuturnya disiarkan melalui YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (15/9/2021).

Baca Juga: Semester Pertama 2021, Penjualan Mobil Listrik di Indonesia Capai 1.900 Unit

Jokowi menerangkan strategi bisnis besar Indonesia saat ini adalah secepatnya keluar dari jebakan negara pengekspor bahan mentah. Indonesia sudah cukup lama roda ekonominya digerakkan oleh ekspor bahan mentah.

“Strategi bisnis besar negara adalah keluar secepatnya dari jebakan negara pengekspor bahan mentah. Melepaskan ketergantungan pada produk-produk impor dengan mempercepat revitalisasi industri pengolahan, sehingga bisa memberikan peningkatan nilai tambah ekonomi yang semakin tinggi,” ucapnya.


Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago