Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Susah Ditangkap, Anak Kiai Jombang DPO Pencabulan Sembunyi di Ponpes

Upaya polisi menangkap anak kiai Jombang yang menjadi DPO kasus dugaan pencabulan, MSA, selama ini selalu gagal.
SHARE
Susah Ditangkap, Anak Kiai Jombang DPO Pencabulan Sembunyi di Ponpes
SOLOPOS.COM - Wajah MSA alias Bechi, anak kiai Jombang DPO kasus dugaan pencabulan. (Twitter)

Solopos.com, JOMBANG — Upaya polisi menangkap anak kiai Jombang yang menjadi DPO kasus dugaan pencabulan, MSA, selama ini selalu gagal.

Kedatangan penyidik Polda Jatim untuk menjemput paksa MSA alias Mas Bechi, 42, pada Februari 2020 gagal karena dihalangi massa pendukung.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Polisi Dirmanto, mengatakan mobil berpelat nomor S 1741 ZJ sempat menghalang-halangi polisi saat hendak menangkap MSA pada Minggu (3/7/2022) pukul 12.45 WIB.

“Saat di jalan raya di Jombang, tim dihalang-halangi oleh mobil berpelat nomor S 1741 ZJ. Akibat peristiwa tersebut, salah satu anggota kami terjatuh,” kata Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Polisi Dirmanto, dalam video yang disiarkan di channel Youtube Metrotvnews sebagaimana dilansir Solopos.com, Rabu (6/7/2022).

Video berjudul Bersembunyi Dalam Ponpes, Tersangka Pencabulan Santri di Jombang Gagal Ditangkap Polisi yang diunggah pada Senin (4/7/2022) menjelaskan kronologi kejadian tersebut.

Unggahan tersebut menjelaskan polisi sempat menahan laju salah satu mobil yang digunakan tersangka pada Minggu. Namun, anak kiai Jombang yang menjadi DPO kasus dugaan pencabulan itu berhasil kabur dengan berpindah mobil.

Ia disebut-sebut melarikan diri dan bersembunyi ke dalam ponpes di Jombang. Aksi polisi berupaya menangkap MSA itu sempat beredar. Dalam video amatir tampak kendaraan MSA sempat dihadang di salah satu ruas jalan di Kecamatan Ploso Jombang.

Baca Juga : Pengakuan Korban Pencabulan Anak Kiai Jombang: Diancam Sampai Ketakutan

Pernyataan Kiai Jombang

Terkini, beredar kabar bahwa sang kiai menolak anaknya ditangkap. Hal itu diketahui setelah videonya duduk bersama Kapolres Jombang, AKBP Moh Nurhidayat, viral di media sosial.

Pada momen itu Pengasuh Ponpes Shiddiqiyyah, K. H. Muhammad Mukhtar Mukthi, meminta Kapolres Jombang agar kembali dan tidak menangkap sang anak yang menjadi DPO kasus dugaan pencabulan itu.

Dia beralasan permintaan itu dibuat demi kebaikan dan keselamatan bersama. Dia juga menyebut anaknya sebagai korban fitnah lantaran masalah yang bergulir merupakan problem keluarga.

Baca juga : Kiai Jombang Tolak Anaknya DPO Pencabulan Ditangkap: Demi Kebaikan

“Bismillahirrahmanirrahim. Allahu Akbar. Demi untuk keselamatan kita bersama, demi untuk kejayaan Indonesia Raya. Masalah ini masalah keluarga. Untuk keselamatan kita bersama, untuk kebaikan kita bersama, untuk kejayaan Indonesia Raya. Masalah fitnah ini masalah keluarga. Masalah keluarga,” tutur Pengasuh Ponpes Shiddiqiyyah, K. H. Muhammad Mukhtar Mukthi, seperti dilansir dari Youtube Tvonenews, Rabu (6/7/2022), berjudul Jadi Tersangka Pencabulan, Anak Kyai Kebal Hukum?

“Untuk itu kembalilah ke tempat masing-masing. Jangan memaksakan diri mengambil anak saya yang kena fitnah ini. Semuanya itu adalah fitnah. Allahu Akbar. Cukup itu saja,” imbuh dia.

Dalam video itu tampak Kapolres Jombang, AKBP Moh Nurhidayat, hanya duduk di dekat kiai Jombang itu sambil sesekali manggut-manggut. Kapolres sempat memberikan pernyataan kepada sejumlah awak media akan akan terus berupaya melakukan penindakan.

Baca Juga : Polisi Belum Bisa Tangkap Anak Kiai Jombang DPO Kasus Dugaan Pencabulan

“Berupaya lakukan penangkapan terhadap tersangka MSA. Ada kendala di lapangan dan kami tadi lakukan kegiatan siaga. Kami melaksanakan tindakan tapi situasi tidak memungkinkan. [Kami] menunggu situasi lebih memungkinkan,” ujar Kapolres seperti dilansir dari channel Youtube Metrotvnews, Rabu (6/7/2022).

Status Gus Bechi

Anak pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Shiddiqiyyah Jombang, Jawa Timur, Kiai Haji Muhammad Mukhtar Mukthi, MSA alias Gus Bechi, kini menjadi salah satu buron yang masuk daftar pencarian orang(DPO) kasus dugaan pencabulan.

Sang kiai menolak anaknya, MSA, yang menjadi DPO kasus dugaan pencabulan ditangkap. Dia menyebut MSA sebagai korban fitnah.

Hingga kini Polda Jatim berlum berhasil menangkap anak kiai ternama itu meskipun telaah ditetapkan sebagai DPO kasus dugaan pencabulan terhadap santriwatinya. Kasus ini telah bergulir sejak 2018 berdasarkan laporan salah seorang santriwati.

Akan tetapi, kasus itu mandek karena pada 21 Oktober 2019, Polres Jombang menerbitkan surat perintah penghentian penyidikan lantaran dianggap tidak cukup bukti.

Kasus ini bergulir kembali pada 29 Oktober 2019 saat salah satu korban pencabulan melaporkan anak kiai Jombang itu ke polisi. Sejak saat itu penyelidikan dimulai, sampai akhirnya diambil alih Polda Jawa Timur pada Januari 2020.

Akan tetapi, selama proses penyelidikan, MSA tak pernah sekalipun mendatangi Polda Jatim. Dia selalu mangkir sampai akhirnya dijemput, meskipun akhirnya gagal karena dihadang pendukungnya.

Baca Juga : Anak Kiai Jombang DPO Kasus Dugaan Pencabulan, Begini Kronologinya

Kronologi Kasus

Kasus dugaan pencabulan melibatkan anak kiai Jombang itu bermula saat perempuan di bawah umur asal Jawa Tengah. Korban tak lain adalah salah satu santriwati atau anak didik MSA di pesantren melaporkan peristiwa yang dia alami kepada polisi pada Oktober 2019.

Korban melaporkan MSA ke Polres Jombang atas dugaan pencabulan. Laporan tersebut diterima dengan No.LP:LPB/392/X/RES/1.24/2019/JATIM/RESJBG. MSA telah ditetapkan sebagai tersangka pada Desember 2019.

Selama ditangani Polres Jombang, MSA tidak pernah memenuhi panggilan penyidik. Kasus dugaan pencabulan ini kemudian diambil alih Polda Jatim. Namun sampai saat ini polisi masih belum bisa menangkap anak kiai Jombang yang menjadi DPO kasus tersebut.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode