Suku Jawa dan Sunda Damai Lewat Nama Jalan

Perdamaian antara Suku Jawa dan Sunda setelah Perang Bubat sekitar 661 tahun lalu ditandai dengan penamaan jalan di wilayah masing-masing.
Suku Jawa dan Sunda Damai Lewat Nama Jalan
SOLOPOS.COM - Plang Jl Majapahit di Kota Bandung, Jawa Barat. (Twitter)

Solopos.com, SOLO — Selama ini ada banyak perbedaan dalam budaya dan keseharian warga Suku Jawa dan Sunda. Hal ini tidak terlepas dari sejarah yang mencatat adanya peperangan antara kedua belah pihak sejak zaman Kerajaan Majapahit.

Perang Bubat yang terjadi antara Kerajaan Majapahit dan Sunda sekitar abad ke-14 Masehi menjadi latar belakang perbedaan yang sangat kentara dari Suku Jawa dan Sunda. Bahkan konon perang ini mengakibatkan munculnya mitos larangan pernikahan antara dua orang dari suku yang berbeda tersebut.

Dikutip dari Antara, Kamis (9/12/2021), perang ini berawal dari perselisihan antara Patih Gajahmada dari Majapahit dengan Prabu Mahajara Linggabuana dari Kerajaan Sunda di Pesanggrahan Bubat. Perang ini mengakibatkan kematian seluruh rombongan Sunda. Konon, peristiwa inilah yang membuat orang Sunda dan Jawa tidak bisa disatukan, terutama dalam pernikahan.

Baca juga: Beda dari Batak, Suku Jawa Tak Punya Marga, Kenapa?

Gubernur Jawa Barat kala itu, Ahmad Heryawan, menyebutkan ada emosi kolektif antara warga Sunda dan Jawa akibat perang tersebut. Sampai tidak ada nama Jalan Majapahit atau Gajah Mada di Jawa Barat dan Jalan Pajajaran di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Ahmad Heryawan pun mencoba mengakhiri “perselisihan’ yang terjadi selama 661 tahun antara kedua suku tersebut melalui rekonsiliasi budaya, khususnya melalui penamaan jalan. Pada 6 Maret 2018, tiga kepala daerah dari Jawa dan Sunda berkumpul di Hotel Bumi Surabaya. Ketiga orang itu adalah Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubuwono X, Gubernur Jawa Timur, Soekarwo, dan Ahmad Heryawan selaku Gubernur Jawa Barat.

Baca juga: 3 Lokasi di Gunung Muria Ini Cocok Lokasi Proyek Nuklir, Tapi…

Salah satu bentuk rekonsiliasi keakraban budaya itu adalah menghadirkan Jalan Sunda dan Jalan Padjadjaran di Kota Surabaya. Sementara di Jawa Tengah ada Jalan Sunda dan Jalan Diponegoro. Maka di Jawa Barat hadir pula Jalan Majapahit dan Jalan Hayam Wuruk.

Rekonsiliasi budaya Jawa-Sunda melalui nama jalan itu disambut baik budayawam Yayat Hendayana. Dia menilai hal ini merupakan langkah baik untuk memperbaiki sejarah kelam antara dua suku terbesar di Indonesia.


Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago