Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Sudah Dipasang Kamera CCTV, Maling Nekat Bobol Kotak Amal Masjid di Klaten

Kotak amal masjid di Klaten dibobol maling. Pelaku empat terekam kamera CCTV masjid sebelum memadamkan listrik.
SHARE
Sudah Dipasang Kamera CCTV, Maling Nekat Bobol Kotak Amal Masjid di Klaten
SOLOPOS.COM - Seorang pengurus masjid mengecek kotak amal di Masjid Al Ikhlas Ngarung, Kuncen, Ceper, Sabtu (13/3/2021). Kotak amal tersebut baru saja dibobol maling, Jumat (12/3/2021) dini hari. (Solopos.com/Ponco Suseno)

Solopos.com, KLATEN -- Kotak amal di Masjid Al Ikhlas Ngarung, Kuncen, Ceper, Klaten, dibobol pencuri pada Jumat (12/3/2021) pukul 02.00 WIB dini hari WIB. Peristiwa tersebut terekam kamera CCTV yang terpasang di masjid. Dalam rekaman video itu, maling mengenakan helm.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Solopos.com, aksi terjadi saat situasi masjid lengang. Seorang tak dikenal datang dari arah barat masjid dengan menuntun sepeda motor bebeknya. Orang ini mengenakan helm, bermasker, berjaket, dan bercelana panjang.

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Setelah memarkir sepeda motornya, orang itu berjalan ke toilet di depan masjid. Sejurus kemudian, ia masuk ke teras masjid. Di lokasi ini terdapat kotak amal dari besi yang sudah digembok. Tak jauh dari kotak amal itu, terdapat meteran listrik.

Seluruh aktivitas orang tak dikenal itu terekam kamera CCTV masjid. Saat berdiri di bawah meteran listrik, orang tak dikenal itu tiba-tiba mematikan sumber listrik. Otomatis kondisi di sekitar masjid menjadi gelap gulita.

Baca juga: Oven Kayu di Trucuk Klaten Ludes Terbakar Gara-Gara Overheat

Aksi pencurian itu baru diketahui setelah seorang muazin, Supono, tiba di masjid sekitar 04.30 WIB. Ia heran mendapati lampu di masjid padam. Ia lantas mengecek meteran listrik dan ternyata sakelar dimatikan. Ia kemudian menghidupkannya dan lampu kembali menyala. Dari situ ia tahu kotak amal masjid sudah dibobol maling.

"Saat itu, Pak Supono tetap azan dan Salat Subuh tetap berjalan. Setelah itu, kami cek di rekaman kamera CCTV. Ternyata, orang yang datang ke masjid, Jumat dini hari itu memang sudah berniat mencuri uang di kotak amal. Dia itu membawa tas yang isinya alat-alat untuk mencuri," kata salah seorang pengurus masjid, Muhammad Zanuri, 38, saat ditemui wartawan, Sabtu (13/3/2021).

Hasil Infak 3 Bulan

Ia tidak mengetahui berapa nominal uang di kotak amal itu karena belum dibuka. Namun, ia memprediksi ada lebih dari Rp1 juta karena belum diambil selama tiga bulan.

Baca juga: Sedih, Ini 4 Kejadian Wisatawan Meninggal Dunia di Umbul di Soloraya

"Kotak amal di luar masjid ini biasa dibuka enam bulan sekali. Rata-rata, setiap dibuka senilai Rp3 juta. Saat kami cek setelah pencurian itu, di kotak amal masih ada beberapa duit. Nilainya Rp180.000. Mungkin duit itu enggak sempat diambil pencuri karena kondisinya gelap. Listrik saat itu sudah mati. Sehingga, pencuri itu mengambil sekenanya," katanya.

Lebih jauh  Zanuri mengatakan Masjid Al Ikhlas yang berdiri 1999 itu sering menjadi sasaran pencuri. Pada 2019 dan 2020 pernah terjadi pencurian amplifier.
"Sekitar enam bulan lalu, kotak amal di masjid ini juga sempat ingin dicuri orang. Tapi, enggak jadi karena pencurinya tak bisa memotong gembok dan mencongkel kotak amalnya. Kami pun sebenarnya sudah memasang kamera CCTV, ternyata pencuri sekarang semakin nekat. Padahal di sini lingkungannya lumayan ramai juga. Kami belum melaporkan kejadian ini ke polisi, tapi anggota Babinsa dan anggota reserse sudah mengecek ke sini tadi," katanya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode