Startup Ramai-Ramai PHK Karyawan, Ini Penyebabnya Menurut Kadin

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia buka suara terkait kabar pemutusan hubungan kerja (PHK) yang dilakukan sejumlah startup.
SHARE
Startup Ramai-Ramai PHK Karyawan, Ini Penyebabnya Menurut Kadin
SOLOPOS.COM - ilustrasi start up (istimewa)

Solopos.com, JAKARTA – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia buka suara terkait kabar pemutusan hubungan kerja (PHK) yang dilakukan sejumlah startup.

Menurut Kadin, proyeksi penyerapan tenaga kerja di tahun ini sudah sangat membaik, meskipun masih ada beberapa perusahaan dan startup yang melakukan PHK.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Sebut saja perusahaan rintisan atau startup LinkAja dan Zenius yang baru-baru ini melakukan PHK sekitar 200 karyawannya. Hal tersebut dilakukan dalam rangka melakukan efisiensi dan reorganisasi sdm perusahaan yang juga akibat dari perubahan sistem startup tersebut.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Wakil Ketua Umum Kadin bidang Ketenagakerjaan Adi Mahfudz menyampaikan bahwa PHK memang tidak dapat dihindari karena hal tersebut bagian dari proses bisnis.

“Di semua sektor itu PHK memang tidak bisa kita hindari karena PHK itu juga merupakan bagian dari proses bisnis atau pun industri itu sendiri,” kata Adi, Kamis (26/5/2022).

Baca Juga: Startup LinkAja dan Zenius Ramai-Ramai PHK Karyawan, Ada Apa?

Prinsip dari startup yang mengandalkan teknologi juga akan terus berubah dalam waktu yang relatif cepat. Adi mencontohkan, beberapa kompetensi yang mungkin dibutuhkan satu tahun lalu bisa jadi sudah tidak relevan tahun ini.

“Karena startup itu dengan suatu teknologi mau gamau paling gak penyesuaian upgradingnya harus dilakukan. Sistem itu selalu berubah, teknologi sering berubah dalam hitungan bulan atau tahun,” lanjut Adi.

Pada dasarnya, kata dia, selama ini penyebab PHK karyawan terjadi tentunya karena dampak pandemi Covid-19. Persaingan bisnis di startup juga sangat ketat sehingga harus melakukan inovasi-inovasi yang dibutuhkan pelanggan dan bisa diterima di pasar yang bertujuan bisnis yang berkelanjutan.

Artinya, dia mengatakan hal tersebut tentunya akan mempengaruhi akan kebutuhan startup pada pekerja yang profesional dan bidang kerja yang dibutuhkan sesuai perkembangan arah usaha.

Baca Juga: Kementerian BUMN Siapkan Modal Ventura Baru Startup, Ini Tujuannya

“Jika penyesuaian bisnis terjadi maka karyawan tidak bisa memenuhi kebutuhan model kerja startup, bisa jadi pengurangan pegawai akan terjadi karena tenaganya tidak dibutuhkan lagi disebabkan tidak ada kesesuaian bidang kerja,” kata Adi.

Sebelumnya, perusahaan edutech Zenius terpaksa melakukan PHK terhadap lebih dari 200 karyawannya akibat dampak dari kondisi ekonomi dan perubahan peran di beberapa fungsi bisnis seiring dengan optimalisasi dan efisiensi proses bisnis yang dijalankan.

“Setelah melalui evaluasi dan review peninjauan ulang komprehensif, Zenius mengumumkan bahwa lebih dari 200 dari karyawan harus meninggalkan Zenius,” ujar Zenius dalam pernyataan resmi pada Rabu (25/5/2022).

Artikel ini telah tayang di Bisnis.com dengan judul: Startup Mulai PHK Karyawan, Kadin Ungkap Penyebabnya!



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago