Solopos Hari Ini: Belum Semua Siap
Solopos.com|news

Solopos Hari Ini: Belum Semua Siap

Koran Solopos Hari Ini edisi Kamis (15/4/2021) mengulas tentang belum semua siap terkait uji coba pembelajaran tatap muka (PTM).

Solopos.com, SOLO--Koran Solopos Hari Ini edisi Kamis (15/4/2021) mengulas tentang belum semua siap terkait uji coba pembelajaran tatap muka (PTM).

PTM sudah berlangsung selama 10 hari. Dari hasil evaluasi, tak semua sekolah di Solo siap meneruskan uji coba ke fase berikutnya.

Sebagian SMP Solo peserta pembelajaran tatap muka (uji coba) belum melanjutkan ke fase kedua. Mereka menilai kebiasaan siswa di sekolah dengan kenormalan baru belum terbentuk.

Hal itu diungkapkan Sekretaris Dinas Pendidikan (Disdik) Solo, Dwi Ariyatno terkait evaluasi PTM uji coba fase I.

Selengkapnya Baca Koran Solopos Digital

Galungan Pengendalian Diri, Toleransi

Umat Hindu merayakan Hari Raya Galungan dengan sederhana saat pandemi Covid-19 serta melakukan penyesuaian untuk menghormati umat Muslim yang sedang menjalankan ibadah Puasa di Kota Solo, Rabu (14/4/2021).

Ibadah Galungan yang biasa dilakukan terpusat oleh umat Hindu di Kota Solo di Pura Indra Prasta, Kelurahan Sondakan, Kecamatan Laweyan, kini dilakukan di dua tempat untuk menerapkan protokol kesehatan berupa pembatasan jumlah umat yang beribadah, masing-masing Pura Bhuana Agung Saraswati Universitas Sebelas Maret (UNS) dan Pura Indra Prasta.

Pengurus Pura Indra Prasta juga merubah jadwal ibadah Galungan yang biasa dilakukan pukul 19.00 WIB menjadi pukul 10.00 WIB. Perubahan jadwal sebagai upaya menghormati umat Muslim yang menjalankan tarawih.

Umat Hindu yang datang mayoritas memakai pakaian putih atau kuning. Mereka datang disambut penjor yang telah dipasang oleh pengurus pura di pintu masuk pura satu hari sebelumnya.

Selengkapnya Baca Koran Solopos Digital

Hoaks, Tak Ada Daftar Vaksin Via Google Form

Sejumlah warga Kota Bengawan dihebohkan dengan munculnya pesan siaran yang mengatasnamakan Pemerintah Kota (Pemkot) Solo untuk mendata peserta vaksinasi lewat tautan form Google. Warga diminta mengisi data-data tertentu agar terdaftar dalam program vaksinasi Covid-19. Sekretaris Daerah (Sekda) Solo, Ahyani, meminta masyarakat berhati-hati menyikapi informasi itu. Pasalnya, Pemkot tak pernah mendata peserta vaksin melalui form Google.

“Informasi tersebut hoaks. Kami memang pernah meminta data warga lanjut usia (lansia) melalui tautan form Google beberapa waktu lalu, namun sudah dihentikan. Saat itu kami masih membatasi kuota peserta dari lansia, sehingga memakai layanan tersebut. Sekarang sudah tidak lagi. Apalagi pendataan masyarakat umum. Enggak ada,” kata dia, dihubungi Espos, Rabu (14/4/2021).

Ahyani menyampaikan data yang dikirim melalui form Google itu bisa dimanfaatkan oleh orang tidak bertanggungjawab. Terlebih, apabila warga mengisi data pribadi secara lengkap, seperti nomor kartu tanda penduduk (KTP), tempat dan tanggal lahir, serta alamat rumah dan sebagainya. Pihaknya tengah melacak siapa penyebar pertama tautan form Google itu. “Belum ketemu karena menyebarnya lumayan masif. Masyarakat harus hati-hati,” ucap Ketua Pelaksana Satgas Penanganan Covid-19 Solo itu.

Selengkapnya Baca Koran Solopos Digital



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago