Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Simak Lur! Damkar Solo Bagikan Tips Tangani Kebakaran Akibat Elpiji

Dinas Damkar Solo membagikan sejumlah tips cara menangani kebakaran dari tabung elpiji saat pelatihan pemadaman kebakaran bagi kaum difabel.
SHARE
Simak Lur! Damkar Solo Bagikan Tips Tangani Kebakaran Akibat Elpiji
SOLOPOS.COM - Sejumlah penyandang disabilitas mengikuti pelatihan pemadaman kebakaran tabung elpiji dalam acara HUT ke-103 Damkar Solo di halaman depan kantor Dinas Pemadam Kebakaran Solo, Kamis (31/3/2022). (Solopos/Siti Nur Azizah)

Solopos.com, SOLO — Sebanyak 50 penyandang disabilitas (difabel) mengikuti pelatihan tangani kebakaran yang digelar Dinas Pemadam Kebakaran atau Damkar Kota Solo, Kamis (31/3/2022). Pelatihan itu sekaligus memperingati Hari Ulang Tahun Dinas Damkar.

Pranata Pemadam Kebakaran Dinas Pemadam Kebakaran Kota Solo, Ferdianto Rosadi, mendemokan cara menangani kebakaran akibat tabung elpiji di hadapan peserta pelatihan. Sebelum itu, Ferdi memberikan pembekalan untuk mereka di lantai I ruang terbuka Kantor Dinas Pemadam Kebakaran Kota Solo.

PromosiGelaran B20 di Jawa Timur Fokus pada Rantai Pasok UMKM

Peserta mengikuti serangkaian acara dengan baik. Ferdi menjelaskan sejumlah tips cara menangani kebakaran dari elpiji. Hal pertama yang perlu diingat adalah tenang dan tidak perlu panik.

Baca Juga: Meriah, Begini Cara Damkar Solo Rayakan HUT ke-103 Tahun Ini

“Kebanyakan orang kalau melihat kebakaran pasti panik dulu, itu yang membuat api menjadi lebih besar, karena tidak segera bertindak,” katanya saat memberikan materi, Kamis (31/3/2022).

Penanganan jika kebakaran terjadi pada kompor, menurut petugas Damkar Solo itu, adalah dengan mencabut regulator pada tabung elpiji. “Saat apinya masih berada di kompor, langsung cabut regulatornya. Hal itu akan otomatis memutus aliran gas,” jelasnya.

Melepas Regulator

Berbeda lagi penanganannya jika kebakaran terjadi pada tabung gas. Kata Ferdi, jika api masih tergolong kecil, dapat dimatikan dengan menutup lubang yang menonjol di samping bawah mulut regulator.

Baca Juga: Bikin Deg-degan, Aksi Petugas Damkar Solo Vertical Rescue Turuni Hotel

“Jadi saat apinya masih kecil, cukup menutup lubang regulator dengan tangan dan ditahan sembari melepas regulator,” ungkapnya sembari mendemokan penanganan kebakaran.

Ferdi menjelaskan jika api sudah terlanjur membesar, penanganannya yakni dengan menutup sumber api pada gas elpiji dengan kain basah.
“Saat api terlanjur membesar, cari kain atau handuk basah lalu tutup pada bagian sumber api,” jelasnya.

Setelah Ferdi mendemokan cara memadamkan kebakaran pada gas elpigi, dia mempersilakan dan mendampingi peserta untuk praktik langsung. Salah satu peserta, Rudi, 35, mengatakan demo penanganan kebakaran rumah tangga seperti ini sangat penting, dan ternyata cukup sederhana.

Baca Juga: Gudang Toko Bangunan Terbakar, Damkar Solo & Karanganyar Kolaborasi

“Ini trik yang sederhana dan dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari saat terjadi kebakaran, harapannya ya tidak terjadi apa-apa, tetapi minimal sudah tahu cara menanganinya,” katanya saat berbincang dengan Solopos.com.

Mencoba Sendiri

Rudi mengatakan sangat beruntung bisa diundang dalam pelatihan penanganan kebakaran oleh Damkar Solo. “Sangat beruntung sekali diberi kesempatan berharga untuk kami terutama, semoga Damkar semakin lancar dalam menjalankan tugasnya menyelamatkan masyarakat,” ujarnya.

Peserta lain, Wakinah, mengatakan acara seperti ini sangat membantu terutama bagi ibu rumah tangga seperti dia. “Terkadang saya juga bingung mengatasinya jika suatu saat terjadi kebakaran, dan ternyata penanganannya cukup sederhana tetapi belum tentu saya juga berani,” katanya saat diwawancarai Solopos.com.

Baca Juga: Dapat Telepon Kebakaran Palsu, Damkar Solo Kena Prank

Salah satu peserta, Eko, 41, mengaku penasaran dan setelah mencoba sendiri cara penanganan kebakaran ternyata tidak menakutkan dan gampang. “Saya penasaran, apalagi waktu mematikan api pakai tangan, dan setelah saya coba ternyata mudah saja. Lubang ditutup dengan jari dan ditahan sembari melepas regulator,” ungkapnya setelah praktik memadamkan api.

Eko menambahkan semoga ilmu dan tips ini dapat diterapkan dengan baik, dan harapannya untuk Damkar semoga dapat selalu memberikan edukasi terhadap masyarakat.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode