Sekolah Tempat Anak-Anak Pelaku Perusakan Makam Mojo Solo Ternyata Masih Ngontrak
Solopos.com|soloraya

Sekolah Tempat Anak-Anak Pelaku Perusakan Makam Mojo Solo Ternyata Masih Ngontrak

Anak-anak siswa sekolah informal diduga melakukan perusakan terhadap 12 makam di kompleks permakaman umum Cemoro Kembar, Mojo, Pasar Kliwon, Solo.

Solopos.com, SOLO — Anak-anak siswa sekolah informal diduga melakukan perusakan terhadap 12 makam di kompleks permakaman umum Cemoro Kembar, Mojo, Pasar Kliwon, Solo. Bangunan sekolah tempat anak-anak tersebut menimba ilmu ternyata masih ngontrak.

Seperti diketahui, sebanyak 12 makam di kompleks permakaman umum Cemoro Kembar rusak. Diduga makam itu dirusak oleh segerombolan anak-anak yang bermain di sekitar makam. Lurah Mojo, Margono, saat dijumpai wartawan, mengatakan salah seorang warga melihat anak-anak tengah merusak makam.

Baca Juga: Kronologi Tabrakan Beruntun 3 Mobil & 1 Truk di Tol Boyolali

Menurutnya, anak-anak itu merupakan murid pendidikan informal di kawasan itu. Margono mengaku tidak mengetahui secara detail sekolah anak-anak pelaku perusakan itu. Namun, sekolah itu sekolah keagamaan dengan prediksi usia sekolah dasar.

Meragono belum mengetahui motif perusakan itu. Yang jelas mereka warga luar Mojo bahkan luar Kota Solo. Dia mengatakan sudah ada mediasi oleh seluruh pihak-pihak termasuk pihak sekolah. Ia memastikan bakal berkoordinasi dengan RT dan RW karena bangunan sekolah itu masih ngontrak.

"Kami dari RT dan RW prinsipnya, karena ini masih anak-anak kita usahakan kekeluargaan,” imbuh dia Senin (21/6/2021).

Menurutnya, dari pihak sekolah menyanggupi untuk melaksanakan perbaikan. “Tidak dilanjutkan ke proses atas [hukum], namun karena mengandung intoleran, perusakan 12 makam masuk ke ranah kepolisian,” papar dia.

Baca Juga: Mulai Besok, Seluruh Mal dan Pusat Perbelanjaan Buka Maksimal Jam 8 Malam!

Sementara itu, Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, angkat bicara terkait adanya perusakan makam di kompleks permakaman umum Cemoro Kembar, Mojo, Pasar Kliwon, Solo. Gibran mengatakan setelah meninjau langsung lokasi itu bakal mengambil langkah tegas.

“Tidak bisa dibiarkan seperti itu. Mendirikan sekolah tanpa izin. Segera kami proses, pengasuh dan anak-anak juga perlu pembinaan. Ini sudah ngawur banget, melibatkan anak-anak,” papar dia, Senin (21/6/2021).

Gibran memastikan segera menutup sekolah itu. “Tutup saja, sudah enggak bener,” papar dia.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago