Satgas: Libur Panjang Bisa Menurunkan Kepatuhan Protokol Kesehatan
Solopos.com|news

Satgas: Libur Panjang Bisa Menurunkan Kepatuhan Protokol Kesehatan

Satgas Covid-19 menyebut meningkatnya mobilitas masyarakat di momen libur panjang ternyata malah menurunkan kepatuhan protokol kesehatan.

Solopos.com, SOLO -- Mendekati libur panjang Lebaran 2021, protokol kesehatan harus benar-benar dipatuhi dalam momen tersebut.

Hal ini dikarenakan meningkatnya mobilitas masyarakat di libur panjang ternyata menurunkan kepatuhan protokol kesehatan. Sehingga akan meningkatkan kasus Covid-19 di Tanah Air.

Baca Juga: Nathalie Holscher Mengaku Sudah Pulang ke Rumah Sule

Hal tersebut diungkapkan oleh Ketua Bidang Perubahan Perilaku Satgas Covid-19, Sonny Harmadi dalam rilis tertulisnya yang diterima Solopos.com pada Selasa (27/4/2021).

“Libur panjang cenderung menciptakan peningkatan mobilitas. Biasanya peningkatan mobilitas diikuti penurunan kepatuhan protokol kesehatan masyarakat. Dan akhirnya kasus Covid-19 juga turut melonjak. Tidak hanya diikuti oleh lonjakan kasus, tapi juga diikuti oleh lonjakan kematian," jelas dia.

Baca Juga: Awas! Nekat Timbun Bahan Pokok Jelang Lebaran Bakal Dijerat Pidana

Meski begitu, Sonny menilai, sejak minggu ketiga Januari 2021 kinerja Satgas Covid-19 membaik. Apalagi dengan pengetatan PPKM Mikro telah menurunkan kasus aktif dari 15,43% menjadi 6,12%.

“Penerapan PPKM Mikro hingga jilid 6 ini membuat kinerja kita membaik. Namun target WHO positivity rate harus di bawah 5%. Nantinya pada 4-17 Mei 2021 kita akan mendorong pemberlakuan PPKM Mikro tahap tujuh. Karena terbukti efektif mengendalikan kasus nasional dan kasus daerah,” imbuh Sonny.

Baca Juga: Jokowi Reshuffle Kabinet Hari Ini, Posisi Nadiem Diprediksi Aman, Bahlil Naik Jabatan

Pada kesempatan itu, Sonny juga mengingatkan masyarakat untuk tetap patuh terhadap protokol kesehatan, terutama saat libur panjang.

Hal ini untuk mengantisipasi lonjakan kasus seperti yang terjadi di India. "India sebetulnya sudah menurunkan kasus Covid-19 dengan baik dengan tingkat vaksinasi 3 juta orang per hari. Namun, melonggarkan berbagai acara pertemuan dan keagamaan dengan peniadaan protokol kesehatan membuat program vaksinasi mereka jadi kurang efektif," pungkas dia.

Baca Juga:  Ini Cara Mengatur Uang THR yang Benar, Jangan Boros ya!




Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago