top ear
Ilustrasi sampah laut (Freepik)
  • SOLOPOS.COM
    Ilustrasi sampah laut (Freepik)

Sampah di Laut Menumpuk, Botol Plastik Terurai 450 Tahun

Hasil penelitian Jenna Jambeck tahun 2015 yang menyatakan bahwa Indonesia adalah penyumbang sampah laut terbesar kedua khususnya plastik di dunia.
Diterbitkan Minggu, 26/07/2020 - 04:02 WIB
oleh Solopos.com/Danang Nur Ihsan
3 menit baca

Solopos.com, SOLO -- Permasalahan sampah di laut menjadi masalah pelik karena tidak sedikit barang-barang membutuhkan waktu hingga ribuan tahun agar bisa terurai.

Tidak mengherankan bila tidak jarang, ada hewan laut ditemukan mati terdampar dengan perut penuh plastik. Sustainable Waste Indonesia (SWI) memprediksi ada sekitar 6.000 hingga 245.000 metrik ton (MT) limbah plastik dibuang ke laut.

Artinya, perairan Indonesia dipenuhi sekitar enam juta hingga 245 juta kilogram limbah plastik. Sampah plastik merupakan sampah yang tergolong sulit terurai di laut.

Ada beberapa barang yang bisa terurai dengan cepat di laut misalnya kertas koran yang hanya butuh waktu sekitar 4 pekan akan hancur. Namun, sampah botol plastik butuh waktu 450 tahun untuk benar-benar terurai di laut.

Alarm dari Meroketnya Hewan Laut Terdampar

Berikut perkiraan waktu terurai sampah di lautan sebagaimana dikutip dari laman Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP):

Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi punya target besar yaitu mengurangi 70 sampah di lautan nasional. Langkah awal yang ditempuh adalah menyusun data mengenai sampah di perairan Indonesia.

”Data ini sangat penting untuk meluruskan hasil penelitian Jenna Jambeck tahun 2015 yang menyatakan bahwa Indonesia adalah penyumbang sampah laut terbesar kedua khususnya plastik di dunia yakni sebesar 0,48-1,29 juta ton sampah laut per tahun,” ujar Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan, sebagaimana dikutip dari jpp.go.id, beberapa waktu lalu.

3 Sumber Kebocoran

sampah laut
Ilustrasi sampah di pantai (Freepik)

Penghitungan baseline data sampah di lautan telah dimulai sejak Februari 2018 yang melibatkan penelitian dari National Plastic Action Partnership (NPAP), Bank Duniam dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

Secara global, sampah plastik mendominasi komposisi permasalahan pencemaran laut yaitu sekitar 60-80 persen dari jumlah total (Debris Free Oceans, 2019).  Beberapa negara menerapkan metodologi global untuk memperkiraan berapa jumlah sampah plastik yang bocor dari daratan ke air.

Positif Covid-19 di Wonogiri Tambah Satu Orang, Klaster Ponpes Lagi

Ada tiga sumber kebocoran, yaitu pembuangan yang tidak tepat dari sampah yang sudah dikumpulkan, sampah yang tidak dikumpulkan yang dibuang secara ilegal di daratan, dan sampah yang tidak dikumpulkan yang dibuang langsung ke laut.

Menurut LIPI, perkiraan awal sampah di perairan  nasional yaitu 0,27-0,59 juta ton per tahun. Data tersebut berasal dari stasiun pengamatan di 18 lokasi di seluruh Indonesia.

Rencana ke depan, tim gabungan yang terdiri atas LIPI, NPAP, Bank Dunia, dan KLHK bekerja untuk melakukan studi lanjutan untuk mendapatkan hasil estimasi sampah plastik yang terbuang secara komprehensif di seluruh wilayah Indonesia.

Polda Metro Pastikan Editor Metro TV Bunuh Diri. Ini Motifnya...

Pemerintah menargetkan 70 persen sampah di lautan Indonesia bisa berkurang pada 2025.  Yang pasti bila tidak ada tindakan nyata dalam waktu cepat, laut di Indonesia akan kian dipenuhi sampah.


Editor : Profile Danang Nur Ihsan
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com

berita terkait

berita terpopuler

Iklan Baris

Properti Solo & Jogja

berita terkini