top ear
Ilustrasi pemilu/pilkada. (Solopos/dok)
  • SOLOPOS.COM
    Ilustrasi pemilu/pilkada. (Solopos/dok)

Relawan Garuda Solo: Tak Perlu Coblosan, Calon Tunggal di Pilkada 2020 Langsung Dilantik Saja

Inisiator Relawan Garuda meminta Presiden Jokowi mengeluarkan Keppres soal pelantikan calon tunggal di ppilkada 2020 tanpa perlu coblosan.
Diterbitkan Kamis, 6/08/2020 - 17:11 WIB
oleh Solopos.com/Kurniawan
2 menit baca

Solopos.com, SOLO – Inisiator Relawan Gerakan Rakyat untuk Kota Surakarta alias Garuda mendesak Presiden Jokowi mengeluarkan Keputusan Presiden (Keppres) soal Pilkada 2020. Adapun Keppres tersebut diharapkan mengatur agar pasangan calon tunggal kepala daerah dan wakil kepala daerah di Pilkada 2020 langsung ditetapkan tanpa perlu pencoblosan.

Alasannya, pemilihan umum di masa pandemi Covid-19 sangat membahayakan masyarakat. Selain itu, tidak adanya pemilihan bagi daerah yang calonnya hanya sepasang dapat menghemat anggaran dan bisa dialihkan untuk kebutuhan lain.

Pendapat tersebut disampaikan inisiator Relawan Gerakan Rakyat untuk Kota Surakarta (Garuda) yang merupakan pendukung pasangan Gibran-Teguh, B.R.M. Kusumo Putro, saat diwawancara wartawan di Solo, Rabu (5/8/2020) malam.

Nyeker Saat Ketemu Megawati, Ini Alasan Gibran 

“Hingga saat ini pemerintah dan para ahli tidak ada yang menjamin pada bulan Desember 2020 pandemi Covid-19 sudah hilang dari negeri ini. Saya juga menilai KPU Solo belum siap melaksanakan pilkada dalam kondisi pandemi Covid-19,” ujar dia.

Kusumo mencontohkan belum adanya sosialisasi terbuka kepada masyarakat terkait mekanisme dan tata cara pelaksanaan Pilkada Solo yang baik dan aman. Juga tidak ada yang menjamin pilkada mendatang tidak memicu klaster baru Covid-19.

“Utamanya di area pemungutan suara dan bilik suara yang jumlahnya mencapai ribuan lokasi tersebar di seluruh wilayah kota. Kami usulkan paslon tunggal langsung ditetapkan sebagai kepala daerah dan wakil kepala daerah terpilih,” kata dia.

Hukum Lomba Agustusan Sama dengan Judi? Begini Penjelasan Ustaz

Kusumo melihat gejala banyaknya pasangan calon tunggal di pilkada 2020 tahun ini. Beberapa diantaranya di wilayah Soloraya, termasuk Solo. Dia pesimistis pasangan dari jalur perseorangan Bajo bakal lolos tahap verifikasi Pilkada Solo.

“Dengan langsung ditetapkan sebagai calon kepala daerah dan wakil kepala daerah terpilih bisa mencegah adanya calon boneka. Ini jauh lebih terhormat ketimbang pilkada dengan diikuti paslon yang penuh dengan kepura-puraan,” terang dia.

Jadi Ajudan Pribadi Mbah Minto Klaten, Berapa Bayaran Edi Susanto?


Editor : Profile Chelin Indra Sushmita
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com


berita terkait

berita terpopuler

Iklan Baris

Properti Solo & Jogja

berita terkini