Punya Banyak Senpi, Tersangka Penembakan Mobil Bos Duniatex Dipastikan Bukan Anggota Perbakin Solo

Tersangka penembakan mobil bos Duniatex, Lukas Jayadi, dipastikan bukan anggota Perbakin Solo meski memiliki banyak senjata api.
SHARE
Punya Banyak Senpi, Tersangka Penembakan Mobil Bos Duniatex Dipastikan Bukan Anggota Perbakin Solo
SOLOPOS.COM - Tersangka kasus penembakan LJ (tengah), digiring polisi saat rilis di Mapolresta Solo, Jumat (4/12/2020). (Solopos/Nicolous Irawan)

Solopos.com, SOLO -- Meski memiliki banyak senjata api, Lukas Jayadi tersangka penembakan mobil bos Duniatex di Jl Monginsidi, Banjarsari, Solo, Rabu (2/12/2020) lalu, dipastikan bukan anggota Perbakin.

Ketua Bidang Bimbingan Prestasi Perbakin Solo, Heru Murwanto, kepada Solopos.com yang menghubunginya, Selasa (8/12/2020), mengakui telah mendengar kabar terkait penembakan yang menyasar bos perusahaan tekstil Duniatex berinisal I itu.

PromosiUMi Youthpreneur 2022 Bentuk Dukungan PIP Terhadap Wirausahawan Muda

Ia memastikan tersangka bukan anggota Perbakin meskipun memiliki beberapa pucuk senjata api maupun air soft gun. Heru mendorong kepolisian mengusut secara tuntas perkara penembakan mobil bos Duniatex di Banjarsari, Solo, itu.

Karantina Pemudik Pindah Ke Solo Technopark, Benteng Vastenburg Untuk Pelanggar Prokes

“Senjata yang dipakai itu senjata legal, tetapi senjata itu senjata bertahan [defence] dengan perizinan dari Polda atau Mabes Polri. Senjata ini dapat direkomendasikan untuk kalangan tertentu seperti pimpinan perusahaan, anggota dewan, dokter, atau pengusaha. Pelurunya juga peluru karet, bukan peluru tajam seperti barang bukti yang disita polisi,” papar Heru.

Ia menjelaskan senjata defence memang sah-sah saja untuk mempertahankan diri. Namun, seharusnya tidak berisi peluru tajam dan tak boleh asal-asalan. Ia menyebut harga senjata milik pelaku itu mencapai Rp100 juta sampai Rp150 juta.

Kategori Olahraga

Heru menjelaskan jenis senjata api seperti milik Lukas Jayadi itu juga masuk dalam kategori olahraga. Secara etika, senjata api defence tidak boleh ditenteng sembarangan.

TPS Unik Pilkada Solo 2020, Mulai dari Sadar Prokes hingga Piala Dunia U-20

Menurut Heru, untuk menjadi anggota Perbakin bukan perkara mudah. Calon anggota harus melalui proses panjang sebelum memperoleh kartu tanda anggota.

Ekspedisi Energi 2022

Ia menegaskan dengan kejadian penembakan mobil bos Duniatex di Solo itu, pengurus semakin mewaspadai adanya penyalahgunaan senjata. Para anggota Perbakin menjalani pelatihan hingga penandatanganan nota kesepakatan.

“Kalau air soft gun juga masuk resmi bidang olahraga. Beberapa kali senjata ini digunakan kejahatan. Memang mirip sekali dengan senjata asli. Kalau asal tenteng juga dapat dijerat undang-undang senjata karena pengawasannya sangat ketat,” papar Heru.

193 Pemilih Pilkada Sukoharjo 2020 Pastikan Nyoblos Di Rumah Sakit

Ia menyebut Perbakin merupakan organisasi sosial dan olahraga. Menjadi anggota harus hobi di bidang olahraga bukan untuk menyombongkan diri karena memiliki senjata. Heru sebagai pengurus bakal lebih berhati-hari dalam rekrutmen anggota.

“Sebelum bergabung juga ada proses wawancara. Kalau alasan ingin bergabung karena suka berburu bukan alasan kuat. Kami mengarahkan anggota ke bidang prestasi jadi atlet menembak,” paparnya.

Digudangkan

Heru menyebut saat ini seluruh senjata milik Perbakin telah digudangkan ke Mapolresta Solo. Peristiwa penembakan mobil Toyota Alphard milik bos Duniatex di Solo itu harus menjadi koreksi bagi para pengurus untuk mewaspadai penyalahgunaan senjata. Apalagi, saat ini bertepatan dengan momentum Pilkada.

Rekor Terbanyak! Positif Covid-19 Kota Solo Tambah 111 Kasus Sehari, 5 Orang Meninggal

“Kami sepakat dengan kepolisian untuk cipta kondisi. Kami sudah berkoordinasi dengan anggota, semua senjata digudangkan. Kalau ke depan ada kasus dengan senjata api, jelas bukan dari Perbakin,” imbuh Heru.

Menurutnya, Perbakin Solo memiliki 100-an anggota dengan jumlah senjata sekitar 200 pucuk. Heru menambahkan dalam memegang senjata, anggota harus memiliki Surat Izin Angkut Senjata Api (Siasa) sebagai mekanisme.

Meskipun senjata milik perseorangan, mekanisme Siasa harus dipenuhi. Sehingga, ketika senjata api dibawa ke luar bukan urusan gampang.

Tak Jadi Di Benteng Vastenburg, Karantina Pemudik Pindah Ke Solo Technopark

Rekomendasi

“Berburu saja perlu rekomendasi, misal desa membuat laporan ke kepolisian soal hama babi hutan. Baru kepolisian menindaklanjuti ke kami, ini senjata laras panjang. Kalau pistol izin keluar hanya turnamen dan latihan. Tidak asal tenteng saja, ditaruh pada pinggang,” papar Heru.

Lalu, penerbitan Siasa juga memperhatikan kondisi masyarakat seperti Pilkada. Artinya, pada saat ini tidak ada izin senjata api yang keluar.

5.847 Lembar Surat Suara Pilkada Sukoharjo 2020 Dibakar

Sebagaimana informasi sebelumnya, Lukas Jayadi menggunakan senjata api peluru tajam saat peristiwa penembakan mobil bos Duniatex di Jl Monginsidi, Solo, Rabu lalu.

Satreskrim Polresta Solo total menyita satu unit senjata api laras pendek jenis Carl Walther kaliber 22, senjata api laras panjang jenis SNW kaliber 22, serta dua air soft gun dari rumah Lukas Jayadi, warga Jl Kol Sutarto, Jebres, Solo.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago