Protes Tanah Bengkok Harus Dilelang, Perangkat Desa Tanon Sragen Demo

Para perangkat desa di Tanon, Sragen, protes Perbup No 76/2017 yang mengharuskan tanah bengkok di lelang dan uangnya masuk kas desa.
Protes Tanah Bengkok Harus Dilelang, Perangkat Desa Tanon Sragen Demo
SOLOPOS.COM - Anggota Persatuan Perangkat Desa (Praja) Kecamatan Tanon menggelar aksi penolakan terhadap Peraturan Bupati (Perbup) No.76/2017 tentang Pengelolaan Aset Desa di halaman Kantor Kecamatan Tanon, Sragen, Jumat (3/12/2021). (Solopos.com,/Wahyu Prakoso)

Solopos.com, SRAGEN — Puluhan anggota Persatuan Perangkat Desa (Praja) Kecamatan Tanon, Sragen, berdemo menolak Peraturan Bupati (Perbup) No.76/2017 tentang Pengelolaan Aset Desa. Demo tersebut digelar  di halaman Kantor Kecamatan Tanon, Sragen, Jumat (3/12/2021).

Berdasarkan pantauan Solopos pada pukul 10.10 WIB, demo tersebut diisi dengan orasi serta penandatanganan pernyataan sikap penolakan Perbup No.76/2017 di lembar MMT. Kemudian lembar MMT tersebut diserahkan kepada Camat Tanon untuk dikirim kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen.

Polisi dan TNI berjaga di halaman kantor kecamatan sampai peserta unjuk rasa membubarkan diri.

Ketua Praja Kecamatan Tanon, Agus Salim, menjelaskan pihaknya menolak isi Perbub yang menyatakan pengelolaan tanah bengkok harus dilelang. Dia mengklaim Perbub No.76/2017 tidak sesuai dengan peraturan di atasnya yakni Undang-undang No.6/2014 tentang desa dan Peraturan Pemerintah (PP) No.47/2015.

Baca Juga: Ngeri Banget, Jalan Gabugan-Sumberlawang Rusak parah, Sering Kecelakaan

“Secara hukum melanggar aturan sehingga kehendak pemda harus dikaji lebih jauh. Mereka ingin bengkok dilelangkan. Sedangkan aturan paling mendasar supaya ke depan tidak menimbulkan masalah belum disampaikan. Kami sangat keberatan,” paparnya.

Menurut dia, perangkat desa selama mendapatkan tunjangan berupa hasil menggarap tanah bengkok atau hasil menyewakah tanah. Namun, adanya perbup tersebut, perangkat desa tidak bisa secara otomatis mengelola tanah bengkok tersebut. Melainkan harus melalui lelang yang nanti uangnya masuk ke kas desa.

Dia mengatakan proses lelang tanah bengkok itu dilakukan panitia dan pengawas kecamatan. Perbub mengatur biaya operasional pelaksanaan lelangan tanah kas desa bersumber dari hasil lelangan tanah kas desa sebesar 5%.

Baca Juga: Atap Ruang Kelas SDN 2 Toyogo Sambungmacan Ambruk

Perinciannya biaya operasional panitia lelang tanah kas desa sebesar 3% dan dan biaya operasional tim pembinaan dan pengawasan tingkat kecamatan sebesar 2%.

“Namanya lelang itu semestinya dilelang secara umum. Secara logika, masak katanya kami [perangkat desa] bisa ikut lelang. Kami panitia menyelenggarakan lelang, masa panitia sendiri ikut lelang?” tanya Agus.

Belum Diterapkan

Dia mengatakan selama ini belum perbup itu belum dijalankan namun kemungkinan akan diterapkan mulai tahun depan.

Di sisi lain, kata dia, sejumlah perangkat desa telah menyewakan tanah bengkoknya dengan durasi lebih dari satu sampai dua tahun. Jika Perbup diterapkan akan merepotkan perangkat desa untuk menariknya lagi.

Baca Juga: Desa Wisata Selo Karang Sragen Siapkan Daya Tarik Baru, Bikin Penasaran

“Yang tidak kalah penting, yang namanya aset desa kan banyak. Ada yang digunakan untuk makam, pondok, lapangan. Kalau penafsirannya untuk dilelangkan berarti semua harus dilelangkan,” paparnya.

Agus mengatakan Forum Komunikasi Kepala Desa (FKKD) Kabupaten Sragen dan Praja akan melakukan kajian hukum terhadap Perbup No.76/2017, PP No.43/2015, dan PP Perubahan No.47/2015 pada pekan depan.

Terpisah, Sekretaris Daerah (Sekda) Sragen, Tatag Prabawanto, mengatakan pihaknya mengikuti aturan yang berlaku mulai UU Desa sampai aturan di bawahnya. Pemkab tidak mempermasalahkan rencana FKKD Kabupaten Sragen dan Praja melakukan kajian hukum atas Perbup No. 76/2017.


Berita Terkait
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago