Polisi Tangkap 2 Wanita Bos Arisan Online di Jateng, Tipu Korban Rp4 M

Aparat Ditreskrimsus Polda Jateng menangkap dua wanita yang menjadi bandar arisan online di Semarang dan Demak.
SHARE
Polisi Tangkap 2 Wanita Bos Arisan Online di Jateng, Tipu Korban Rp4 M
SOLOPOS.COM - Dua perempuan tersangka kasus penipuan dengan modus arisan online saat dihadirkan di Mapolda Jateng, Selasa (18/1/2022). (Solopos.com-Bidhumas Polda Jateng)

Solopos.com, SEMARANG — Aparat Direktorat Reserse dan Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Jateng menangkap dua wanita bandar arisan online ilegal yang beraksi di wilayah Semarang dan Demak. Kedua wanita itu, yakni TVL dan I, melakukan penipuan dengan modus arisan online dengan jumlah korban mencapai 180 orang yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Ditreskrimsus Polda Jateng, Kombes Pol Johanson Ronald Simamora, menuturkan tersangka pertama berinisial TVL yang beraksi di wilayah Demak. Korban arisan bodong yang dikelola pelaku mencapai 169 orang dari berbagai wilayah.

PromosiTop! Bos Tokopedia Masuk List Most Extraordinary Women Business Leader

“TVL merupakan owner [pemilik] dengan modus menjanjikan arisan online kepada korban. Namun pada saat jatuh tempo korban tidak mendapatkan apapun dari arisan. Merasa tertipu akhirnya korban melaporkan kejadian itu ke Ditreskrimsus Polda Jateng,” ujarnya saat konfrensi pers di kantor Ditreskrimsus Polda Jateng, Selasa (18/1/2022).

Baca juga: Kapolda Jateng Copot Kasatreskrim Polres Boyolali, Buntut Hina Pelapor

Menurutnya, kegiatan arisan bodong yang dijalankan TVL selama setahun. Laporan dari korban tersebut diterimanya sejak 11 Januari 2022 lalu. Total kerugian yang dialami korban mencapai Rp3 miliar.

“Tersangka kami profiling akhirnya kami ikuti keberangkatannya melarikan diri ke Bali, terbang ke Surabaya dan kembali ke Semarang. Tersangka kami amankan di stasiun,” jelasnya.

Sementara itu, IN beraksi di Demak. Ia dilaporkan telah melakukan penipuan oleh para anggota arisan online yang dikelolanya ke Ditreskrimsus Polda Jateng pada 4 November 2021 lalu.

“Modus yang dilakukan sama menawarkan melalui aplikasi Whatsapp (WA), menjanjikan arisan online yang aman dengan menunjukkan daftar member. Padahal, member fiktif,” jelas Johanson.

Menurut dia, korban arisan yang dikelola IN sebanyak 14 orang. Namun kenyataan saat arisan jatuh tempo tidak membayarkan kepada korban. Total kerugian yang dialami korban mencapai Rp1 miliar.

Baca juga: 2 Wanita Solo Ngaku Tertipu Lelang Arisan Online Ratusan Juta Rupiah

Melihat kerugian tersebut polisi melakukan pengejaran dan pelaku ditangkap di Semarang. “Potensi kerugian yang dialami korban dari kedua pelaku itu mencapai Rp4 miliar,” jelasnya.

Ia mengatakan kedua wanita tersebut dijerat pasal 45 huruf a ayat 1 Jo pasal 28 ayat 1 UU ITE dan pasal 378 KUHP tentang Penipuan. Kedua tersangka tersebut terancam hukum 6 tahun penjara dan denda maksimal Rp 1 Miliar.

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol M. Iqbal Alqudusy, mengimbau kepada masyarakat yang menjadi korban arisan online kedua bandar tersebut untuk segera melapor ke polisi. “Laporan bisa diadukan melalui aplikasi pengaduan Ditreskrimsus atau SPKT di Polda maupun kantor polisi terdekat. Kami akan segera menindaklanjuti,” jelas Iqbal.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago