PKL Di Solo Nekat Bikin Video Hoaks Soal Denda Rp600.000, Ini Alasannya
Solopos.com|soloraya

PKL Di Solo Nekat Bikin Video Hoaks Soal Denda Rp600.000, Ini Alasannya

Seorang PKL asal Jepara yang berjualan di Solo nekat membuat video hoaks berisi pengakuan ia didenda Rp600.000 oleh Satpol PP.

Solopos.com, SOLO — Satpol PP Solo memastikan pedagang kaki lima atau PKL, pembuat, serta penyebar video hoaks terkait denda Rp600.000 yang sempat viral beberapa hari ini dilaporkan ke polisi untuk proses hukum.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Solo, Arif Darmawan, memastikan video pengakuan PKL didenda Rp600.000 itu adalah hoaks. Arif mengatakan Satpol PP Solo tidak pernah menerapkan sanksi denda atas pelanggaran yang dilakukan PKL.

Satpol PP sudah meminta klarifikasi kepada PKL yang membuat pengakuan dalam video itu. Kepada petugas Satpol PP Solo, PKL asal Jepara itu mengakui membuat kabar bohong alias hoaks itu lewat video yang kemudian viral di media sosial itu.

Baca Juga: Video Viral PKL Ngaku Didenda Rp600.000 Ternyata Bohong, Satpol PP Solo Tempuh Jalur Hukum

“Pedagang itu mengaku jengkel karena selalu digusur. Padahal Satpol PP tidak pernah menggusur,” ujar Arif kepada Solopos.com, Rabu (21/7/2021).

Sayangnya, PKL itu tidak mau menyebutkan siapa yang membuat video itu maupun kapan dan di mana pengambilan video itu dilakukan. Arif menegaskan apa yang dilakukan PKL itu bukan pelanggaran perda melainkan pelanggaran terhadap undang-undang.

Baca Juga: Pemkot Solo Sumbang 7 Ekor Sapi Kurban Pakai APBD, Dibagikan Ke Mana Saja?

Satpol PP Klaim Kantongi Bukti-Bukti Digital

Karenanya, ia menyerahkan penanganan masalah itu ke kepolisian. Ada tiga pihak yang telah diadukan ke kepolisian yakni si pedagang kaki lima, pengambil video, dan akun yang menyebarkan.

Arif juga mengaku telah memiliki bukti-bukti digital terkait kabar hoaks itu. Masalah tersebut juga sudah dilaporkan ke Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka.

Baca Juga: Sempat Diisukan Lumpuh, Wali Kota Solo Gibran Tegaskan Sudah Sembuh dari Corona

Berdasarkan penelusuran Solopos.com, video hoaks PKL didenda Rp600.000 itu sempat diunggah akun media sosial lokal Kota Solo pada Selasa (20/7/2021). Saat ini postingan itu telah dihapus.

Sementara itu dari kepolisian belum ada yang bisa dimintai informasi mengenai penanganan kasus penyebaran video hoaks oleh PKL tersebut.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago