;

PIPA AIR MERAPI PECAH : Sukarelawan Sisir Lereng Merapi di Antara Jurang Sedalam Ratusan Meter

SHARE
PIPA AIR MERAPI PECAH : Sukarelawan Sisir Lereng Merapi di Antara Jurang Sedalam Ratusan Meter
SOLOPOS.COM - Sejumlah warga di Dusun Gedong Ijo, Desa Tegalmulyo, Kecamatan Kemalang dibantu sukarelawan memperbaiki saluran pipa yang mengalirkan air dari Goa Lowo yang ada di bukit Bibih, lereng Gunung Merapi, Rabu (30/4/2014). Air akhirnya bisa memancar keluar dan mengalir ke bak penampungan warga. (Shoqib Angriawan/JIBI/Solopos)

Solopos.com, KLATEN — Upaya perbaikan pipa yang pecah di sumber air Goa Lowo yang ada di bukit Bibih, lereng Gunung Merapi, akhirnya membuahkan hasil. Rabu (30/4/2014), air bisa memancar keluar dan mengalir ke bak penampungan warga di Dusun Gedong Ijo, Desa Tegalmulyo, Kecamatan Kemalang. Kendati demikian, perbaikan masih terganjal 150-an meter pipa yang masih rusak.

Pantauan Solopos.com, puluhan warga dibantu sukarelawan mulai memperbaiki pipa yang rusak sekitar pukul 06.00 WIB. Dengan mengendarai sepeda motor, mereka menelusuri jalan setapak yang sangat terjal. Mereka harus ekstra hati-hati karena jalan menuju sumber air dikelilingi oleh jurang sedalam ratusan meter. Butuh waktu yang tidak sebentar untuk bisa mencapai Goa Lowo yang berjarak 2,4 km dari bak penampungan atau rumah terakhir warga yang terletak paling atas di kawasan tersebut.

PromosiUMi Youthpreneur 2022 Bentuk Dukungan PIP Terhadap Wirausahawan Muda

Di lokasi, warga dan sukarelawan berjuang keras menemukan titik pipa yang pecah. Sebab, pipa yang pecah tersebut tertutup material longsoran tebing. Setelah berjuang keras selama lebih dari enam jam, warga dan sukarelawan akhirnya berhasil menemukan serta memperbaiki pipa yang pecah.

Kaur Kesra Desa Tegalmulyo, Pekik, yang saat itu memimpin perbaikan mengatakan masih ada sekitar 150 meter pipa yang rusak. “Air sudah bisa memancar dan mengalir ke bak, namun masih ada 150 meter pipa yang rusak,” katanya kepada wartawan di lokasi, Rabu.

Upaya perbaikan pun dihentikan karena warga dan relawan tidak lagi memiliki stok yang cukup untuk mengganti pipa yang rusak. Kondisi tersebut membuat debit air mengecil dibandingkan sebelumnya. Kendati demikian, Pekik yakin untuk sementara waktu kebutuhan air masih cukup untuk memenuhi 200an warga yang tinggal di Dusun Gedong Ijo dan Ger Tengah.

Salah satu warga, Tirto Wiyono, mengaku lega dengan perbaikan pipa yang berhasil tersebut. Kini, dia tidak perlu khawatir lagi kekurangan air bersih. “Sebab, jika air dari sumber alami tidak lagi mengalir. Kami hanya bisa mengandalkan dari air hujan di penampungan,” paparnya kepada wartawan di lokasi, Rabu. Selama ini, pihaknya mengaku mengandalkan air dari sumber alami untuk konsumsi.

Ekspedisi Energi 2022

Sedangkan, untuk keperluan mencuci, mandi, minum ternak menggunakan air dari hujan yang ditampung di masing-masing bak rumah warga. “Air sangat berharga bagi warga yang tinggal di lereng Merapi, sehingga kami sangat senang jika sudah lancar kembali,” katanya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago