[ X ] CLOSE

PILPRES 2014 : Solo Siagakan 21 Ambulans saat Coblosan

PILPRES 2014 : Solo Siagakan 21 Ambulans saat Coblosan
SOLOPOS.COM - Petugas Dinas Kesehatan Kota Solo mengecek kelengkapan mobil ambulans di kompleks Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Jumat (4/7/2014). Pengecekan mobil ambulans yang berjumlah 21 unit tersebut dilakukan sebagai bagian dari persiapan pelayanan kesehatan menghadapi pemungutan suara Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) yang dijadwalkan berlangsung, Rabu (9/7/2014). Kesiapsiagaan itu sekaligus dilakukan menjelang datangnya masa arus mudik Lebaran 2014. (Ardiansyah Indra Kumala/JIBI/Solopos)

Solopos.com, SOLO — Menjelang pemungutan suara Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2014 yang dijadwalkan Rabu (9//7/2014), Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo mengecek 21 unit mobil ambulans di halaman balai kota setempat, Jumat (4/7/2014) pagi. Pengecekan itu juga dimaksudkan demi kepastian kesiapsiagaan ambulans di Kota Solo menjelang masa mudik Lebaran 2014.

Pengecekan dilakukan untuk mengetahui kondisi fisik dan kelengkapan mobil ambulans. Kepala Seksi (Kasi) Pengendalian Penyakit DKK Solo, Wahyu Indiyanto, mengatakan pemeriksaan sengaja dilakukan jauh hari sebelum Pilpres. Sejumlah bagian ambulans yang diperiksa di antaranya body mobil, cat, sasis, ban, kelistrikan, lampu, sirene, peralatan komunikasi, kebersihan, hingga kelengkapan medis di dalam ambulans.

“Pemeriksaan seperti ini sebenarnya rutin digelar sebelum Lebaran. Tetapi karena ini akan Pilpres, maka disiagakan juga. Langkah ini untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan saat Pilpres digelar mengingat Solo merupakan kota yang rawan,” jelas Wahyu kepada wartawan di lokasi, Jumat (4/7/2014).

Dari 21 unit mobil yang dimiliki DKK, sambung dia, yang akan disiagakan sebanyak 19 unit mobil ambulans. Sedangkan dua unit mobil lainnya digunakan sebagai cadangan. “Kami punya 17 unit mobil ambulans yang tersebar di Puskesmas. Dari jumlah tersebut, empat di antaranya akan stand by selama 24 jam,” imbuh dia.

Wahyu menambahkan satu unit ambulans akan dioperasikan tim medis yang terdiri atas satu dokter, perawat, asisten perawat, dan driver. Nantinya, ambulans dan tim medis bakal disiagakan hingga tujuh hari setelah Lebaran. “Dengan disiagakannya ambulans dan tim medis, kami harap bisa mem-back up apabila konflik sosial terjadi di Solo. Rencananya, ambulans-ambulans itu disiagakan hingga H+7 Lebaran,” kata dia.

Sementara itu, Wali Kota Solo, FX. Rudyatmo, menjamin proses pencoblosan Pilpres 2014, Rabu pekan depan, akan berjalan aman. Bahkan, pihaknya mengaku tidak membuat peta kawasan rawan konflik yang kemungkinan bisa terjadi di Solo. Saya tidak pernah bicara rawan konflik tetapi bagaimana memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat. Presiden adalah pilihan rakyat, sehingga siapa pun yang meraih suara terbanyak, harus dihormati,” ujar dia kepada wartawan di Balai Kota Solo, Jumat.



Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago