;

Petani Kalasan Mengeluh Harga Tembakau Turun Drastis

SHARE
Petani Kalasan Mengeluh Harga Tembakau Turun Drastis
SOLOPOS.COM - ilustrasi

ilustrasi

SLEMAN—Petani tembakau di Kecamatan Kalasan, Sleman mengeluh harga jual tembakau untuk musim panen 2012 ini turun drastis dibanding tahun lalu. Penurunan harga jual untuk panenan perdana mencapai 25% dibanding tahun lalu.

PromosiUMi Youthpreneur 2022 Bentuk Dukungan PIP Terhadap Wirausahawan Muda

Ketua asosiasi petani tembakau Sleman, Suwarji mengatakan, penurunan harga tembakau ini terkait kemunculan isu Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang tembakau.

“Karena belum pasti itu membuat pengusaha pabrik rokok nasional enggan membeli tenbakau dengan harga tinggi. Mereka takut kalau RPP Tembakau disahkan mereka tidak bisa leluasa produksi dengan tembakau jenis lokal, dan harus dengan tembakau berkadar nikotin rendah,” kata Suwarji saat dihubungi Harian Jogja, Minggu (2/9).

Salah satu petani tembakau di Desa Bimomartani, Kalasan, Sleman, Dumadi mengaku, harga tembakau panenan awal hanya terjual Rp30.000 per kilogram, sedangkan tahun lalu bisa mencapai Rp40.000 per kilogram. Menurut dia, biasanya harga penenan awal ini memang rendah, namun pada panenan kedua dan ketiga harga tembakau bisa mencapai harga tertinggi.

“Ya bagaimana lagi, kalau petani kecil cuma bisa manut saja dengan harga yang turun ini. Kami hanya takut, harga ini jadi permainan saja,” kata Dumadi.(ali)

Ekspedisi Energi 2022


Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago