PERTUMBUHAN EKONOMI : TIPD DIY Waspadai Risiko Tekanan Inflasi

SHARE
PERTUMBUHAN EKONOMI : TIPD DIY Waspadai Risiko Tekanan Inflasi
SOLOPOS.COM - Ilustrasi

Pertumbuhan ekonomi, TPID DIY tengah mewaspadai risiko tekanan inflasi.

Harianjogja.com, JOGJA—Tekanan inflasi pada April 2015 diperkirakan menurun seiring musim panen raya. Meski demikian kondisi perekonomian di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) masih dibayangi sejumlah faktor yang bisa menekan inflasi.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Ketua III Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) DIY, Arif Budi Santoso, menyebut ada sejumlah faktor risiko yang dapat meningkatkan tekanan inflasi pada April 2015.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Harga Minyak Dunia & Penyesuaian Tarif
“Menurut Arif, faktor risiko tersebut berasal dari beberapa sektor. Misalnya, perkembangan harga minyak dunia yang berpengaruh besar terhadap penetapan harga bahan bakar minyak [BBM] di dalam negeri dan adjustment tariff [penyesuaian tarif] listrik,” ujar Arif di kantornya, Rabu (8/4/2015).

Dijelaskan Arif, penyesuaian tarif listrik mengandung risiko yang berdampak terhadap kenaikan biaya kontrak dan sewa rumah (properti).

Perbedaan HET Elpiji
Selain itu, perbedaan Harga Eceran Tertinggi (HET) liquefied petroleum gas (LPG) alias elpiji ukuran tabung 3 kilogram (kg) di DIY lebih rendah dari provinsi lain, dapat mengakibatkan migrasi penjualan elpiji 3 kg ke provinsi-provinsi tersebut.

“Masalah-masalah yang memicu risiko ini, perlu diwaspadai. Jika tidak, maka hal itu bisa memberikan tekanan pada inflasi,” kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Jogja itu.

Pasokan Bahan Pangan
Mencermati beberapa faktor risiko inflasi pada April 2015, koordinasi pengendalian inflasi daerah akan terus diperkuat. Masing-masing TPID di DIY akan menfokuskan pada upaya menjaga kecukupan pasokan bahan pangan serta mengelola ekspektasi inflasi masyarakat.

“Selain itu, saat ini sedang disusun Roadmap Pengendalian Inflasi DIY yang akan digunakan sebagai pedoman TPID dalam pengendalian Inflasi daerah,” kata Arif.

Pada Maret 2015 lalu, kata Arif, inflasi DIY tercatat 0,15% (month to month/mtm) sehingga inflasi DIY secara tahunan sebesar 5,13% (year on year/yoy) atau meningkat dibandingkan Februari 2015 yang mengalami deflasi sebesar 0,40% (mtm) atau 5,12% (yoy).

“Inflasi DIY Maret ini lebih rendah dibandingkan inflasi nasional yang tercatat 0,17% [mtm]. Dengan demikian, kenaikan harga-harga secara umum di DIY pada bulan Maret 2015 lebih rendah dibandingkan [angka] nasional,” jelasnya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago