PERTAMBANGAN KLATEN : Penambang Pasir Manual di Kemalang Tewas Tertimpa Longsor

SHARE
PERTAMBANGAN KLATEN : Penambang Pasir Manual di Kemalang Tewas Tertimpa Longsor
SOLOPOS.COM - ilustrasi (JIBI/Harian Jogja/Solopos/Burhan Aris Nugraha)

Pertambangan Klaten, satu orang penambang manual tewas tertimpa longsor.

Solopos.com, KLATEN–Seorang penambang pasir manual di Sidorejo, Kecamatan Kemalang, tewas setelah tertimpa tebing yang longsor di Kali Woro Kemalang, Sabtu (24/9/2016). Korban diketahui bernama Tarmini, 35, warga Karangbutan RT 013/RW 005, Sidorejo, itu langsung dimakamkan di tempat permakaman umum (TPU) desa setempat.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Berdasarkan informasi yang dihimpun Solopos.com, tewasnya seorang penambang pasir manual itu bermula saat Tarmini menambang pasir bersama suaminya, Sarno dan tetanggnya, Dalinu, mulai pagi hari. Penambangan pasir itu berada di bawah tebing di kawasan Kali Woro Kemalang setinggi kurang lebih 10 meter. Tepat pukul 11.00 WIB, tebing berupa cadas yang ada di atas Tarmini tiba-tiba longsor. Nahas, longsoran cadas itu menimpa Tarmini. Seketika itu pula, Tarmini langsung meregang nyawa. Disinyalir, kepala Tarmini turut pecah lantaran terkena longsoran tebing.

Begitu proses evakuasi rampung, jasad Tarmini langsung dimakamkan di TPU Sidowarno. Proses evakuasi di lokasi kejadian dilakukan beberapa relawan dan warga setempat.

“Memang benar ada kejadian itu. Tapi, hingga sore ini [kemarin], kejadian itu belum dilaporkan secara resmi kepada kami. Sore ini, kami langsung mengecek ke desa setempat,” kata Kapolsek Kemalang, AKP Nurwadi, mewakili Kapolres Klaten, AKBP Faizal, kepada Solopos.com, Sabtu.

AKP Nurwadi mengakui jumlah penambang pasir manual di Kemalang mengalami peningkatan signifikan dalam dua bulan terakhir. Hal itu dampak dari ditutupnya beberapa usaha penambangan pasir ilegal di kawasan Kemalang. Dalam berbagai kesempatan, jajarannya berulang kali mengingatkan warga agar berhati-hati saat menambang pasir.

“Setiap kali pertemuan dengan warga, kami selalu mengingatkan agar hati-hati,” katanya.

Terpisah, Camat Kemalang, Pri Harsanto, mengatakan penambangan pasir rakyat memang menjamur di sepanjang Kali Purbo. Sebagian besar, para penambang rakyat tak memperhatikan keselamatan saat beraktivitas.

“Keselamatan itu yang terpenting. Kami memohon warga yang ingin menambang harus memperhatikan keselamatan diri. Jangan gara-gara uang Rp300.000 per hari, keselamatan diri diabaikan. Apalagi, saat ini masih berlangsung hujan. Tebing-tebing di Kali Woro itu gampang longsor kalau musim penghujan,” katanya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago