Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Pergerakan IHSG Hari Ini Diprediksi Menguat, Simak Saham-Saham Berikut

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi menguat pada perdagangan Senin (26/9/2022) hari ini.
SHARE
Pergerakan IHSG Hari Ini Diprediksi Menguat, Simak Saham-Saham Berikut
SOLOPOS.COM - Ilustrasi pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG). (Dok/JIBI/Solopos)

Solopos.com, JAKARTA — Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi menguat pada perdagangan Senin (26/9/2022) hari ini.

Berdasarkan data Bloomberg, IHSG ditutup pada posisi 7.178,58 atau melemah 0,56 persen pada Jumat (23/9/2022) pekan lalu.

PromosiAngkringan Omah Semar Solo: Spot Nongkrong Unik Punya Menu Wedang Jokowi

Analis Artha Sekuritas Dennies Christoper Jordan dalam risetnya menjelaskan, IHSG ditutup melemah mengikuti pelemahan bursa saham secara global setelah kenaikan suku bunga The Fed sebesar 75 bps, serta suku bunga BI naik 50 bps kemarin.

“Hal ini mendorong potensi pertumbuhan ekonomi menjadi lebih rendah dibanding sebelumnya,” jelas Dennies.

Dennies memprediksi IHSG akan menguat pada perdagangan besok. Secara teknikal, candlestick membentuk formasi bearish harami serta tertahan di resistance MA 5 dan MA 20 mengindikasikan potensi pelemahan. Pergerakan akan terbatas di awal pekan melihat stochastic mulai mendekati area oversold.

Baca Juga: Antam dan UBS Stagnan! Simak Harga Emas Pegadaian, 23 September 2022

Selanjutnya, Dennies memperkirakan IHSG bergerak pada level support 7.141 dan 7.158 serta resistance 7.205 dan 7.235. Adapun beberapa saham yang menjadi rekomendasi Dennies untuk perdagangan hari ini adalah WIIM, RALS, dan ADRO.

Sementara itu, Emiten sektor industrial disebut prospektif meski adanya kenaikan suku bunga acuan dari Bank Indonesia (BI) sebesar 50 basis poin menjadi 4,25 persen pada September 2022.

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Nafan Aji Gusta mengatakan kinerja sektor industrial di Indonesia masih cenderung dalam keadaan ekspansif.

Kondisi itu merujuk pada data Global Manufacturing purchasing manager’s index (PMI) yang rata-rata masih berada diatas angka 50. Adapun PMI Indonesia mencapai 51.7 pada bulan Agustus.

Baca Juga: Freeport Indonesia Buka 4 Lowongan Kerja, Penempatan di Jatim

Lebih lanjut, Nafan mengatakan kenaikan suku bunga dari bank sentral Amerika Serikat alias Federal Reserve atau The Fed hingga 75 basis poin memang diluar ekspektasi 25 basis poin. Hal ini lantas menimbulkan dampak shock market pada perdagangan pekan ini.

Efek kejutan tersebut lantas membuat pelemahan kinerja daripada sektor yang selama ini menopang Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) termasuk sektor industrial. Namun, Nafan menilai hal ini masih terbilang minor karena pelaku pasar masih menunggu hasil kinerja inflasi Indonesia.

“Minor itu consolidation berarti otomatis saya pikir efek daripada kenaikan suku bunga The Fed dan juga kenaikan suku bunga BI itu insyallah hanya bersifat temporer,” ujar Nafan kepada Bisnis.com dikutip, pada Minggu (25/9/2022).

Baca Juga: Harga Beras Terus Naik, Kemendag Minta Warga Tak Khawatir

Nafal menilai meski terjadi kenaikan inflasi yang terpenting adalah pemerintah dapat menjaga inflasi dalam keadaan stabil.

Secara analisa teknikal, adanya stabilitas inflasi akan membuat sektor industrial dalam kategori uptrend secara jangka panjang. Nafan lantas merekomendasikan accumulate buy pada saham ASII dengan target harga per sahamnya sebesar 7.275 / 7.425 / 7.500 dengan support di level 6.900.

Nafan juga merekomendasikan buy pada saham UNTR dengan target harga per saham sebesar 39.800. Baik ASII maupun UNTR, lanjut dia, memiliki good corporate governance yang bagus. Selain itu, kedua emiten tersebut juga melakukan banyak aksi korporasi.

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Solopos.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

 

 




Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode