Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Pergerakan IHSG Diprediksi Menguat, Terdorong Faktor Eksternal?

Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan menguat pada perdagangan hari terakhir paruh pertama tahun 2022, Kamis (30/6/2022).
SHARE
Pergerakan IHSG Diprediksi Menguat, Terdorong Faktor Eksternal?
SOLOPOS.COM - Karyawan beraktivitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (23/6/2020). (Solopos/JIBI/Himawan L Nugraha)

Solopos.com, JAKARTA – Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan menguat pada perdagangan hari terakhir paruh pertama tahun 2022, Kamis (30/6/2022).

Pada perdagangan kemarin, Rabu (29/6/2022) IHSG ditutup melemah 0,77 persen ke 6.942,35. Sepanjang perdagangan, IHSG bergerak pada rentang 6.942,35 – 7.016,05.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

Tercatat, 189 saham menguat, 356 saham melemah dan 140 saham bergerak stagnan. Kapitalisasi pasar terpantau pada posisi Rp9.097,41 triliun.

CEO Yugen Bertumbuh Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan IHSG diperkirakan mendapat sentimen positif pada perdagangan akhir paruh pertama di tahun 2022, menjelang rilis sejumlah data perekonomian.

“Data perekonomian inflasi yang disinyalir masih akan berada dalam kondisi stabil, serta terdapat rilis data perekonomian terkait kunjungan wisatawan yang diperkirakan akan meningkat,” tulis William dalam risetnya.

Baca Juga: IHSG Dibuka Melemah 6.973,12, Sejumlah Saham Ambrol

William mengatakan hal tersebut menjadi faktor penunjang sentimen baik bagi pola gerak IHSG, sehingga indeks diperkirakan akan menguat hari ini.

Dia memperkirakan IHSG akan bergerak dalam kisaran 6.921 – 7.074 hari ini.

Sementara itu, Bursa saham Amerika Serikat berakhir variatif pada perdagangan Rabu (29/6/2022) karena pelaku pasar mencerna komentar dari kepala bank sentral mengenai prospek ekonomi dan suku bunga.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,27 persen ke level 31.029,31.

Di sisi lain, indeks S&P 500 ditutup melemah tipis 0,07 persen ke 3.818,83 dan Nasdaq Composite turun 0,03 persen ke 11.177,89.

Baca Juga: IHSG Diprediksi Lanjutkan Pelemahan, Cek Rekomendasi Saham Hari Ini

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan AS dalam kondisi yang kuat dan posisi yang baik untuk menahan kebijakan moneter yang lebih ketat. Dia menegaskan komitmen bank sentral untuk menurunkan inflasi.

“Ini [pengetatan kebijakan moneter] kemungkinan akan menyebabkan tekanan kecil di perekonomian,” ungkap Powell saat berbicara di panel dengan Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde dan Gubernur Bank of England Andrew Bailey, dilansir Bloomberg, Kamis (30/6/2022).

Volatilitas mencengkeram pasar tahun ini di tengah kekhawatiran bahwa sikap the Fed yang hawkish dapat mengarahkan ekonomi ke dalam resesi. Indeks S&P 500 berada di jalur kuartal terburuk sejak Maret 2020 di tengah lonjakan imbal hasil Treasury.

Baca Juga: IHSG Sesi I di Zona Merah, Sejumlah Saham Longsor

Kepala analis pasar SEI James Solloway mengatakan riak di pasar keuangan diperkirakan telah mereda dengan melemahnya saham dan obligasi tahun ini

“Itu kabar baiknya. Berita buruknya adalah bahwa resesi ekonomi dan penurunan pendapatan yang sesuai mungkin belum sepenuhnya diperhitungkan pasar,” ungkap Solloway.

Pasar obligasi memperkirakan the Fed menaikkan suku bunga acuan beberapa kali sebsar 50 basis poin pada tahun 2023.

Pelaku pasar menaikkan ekspektasi mereka terhadap resesi yang akhirnya menghentikan kampanye pengetatan agresif bank sentral.

Presiden the Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan para pejabat tidak boleh berpuas diri tentang kenaikan ekspektasi inflasi jangka panjang dan harus bertindak tegas untuk mengekang tekanan harga.

Di sisi lain, data menunjukkan pengeluaran konsumen AS meningkat pada kuartal pertama pada laju paling lambat sejak pemulihan di masa pandemi, menandai bahwa ekonomi berada dalam pijakan yang lebih lemah dari yang diperkirakan sebelumnya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode