Pengusaha Khawatir Holding BUMN Pariwisata akan Monopoli Pasar

Holding BUMN Pariwisata & Pendukung atau PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) dikhawatirkan bakal memonopoli rantai bisnis industri pariwisata ke depan.
Pengusaha Khawatir Holding BUMN Pariwisata akan Monopoli Pasar
SOLOPOS.COM - Wisata Bali (JIBI/dok)

Solopos.com, JAKARTA — Association of The Indonesian Tours And Travel Agencies (Asita) khawatir peleburan sejumlah perusahaan pelat merah ke dalam Holding BUMN Pariwisata & Pendukung atau PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) bakal memonopoli rantai bisnis industri pariwisata ke depan.

Promosi64% Pria di Solo Habiskan Waktu Lebih dari 41 Jam/Pekan untuk Bekerja

Wakil Ketua Umum Asita Budijanto mengatakan monopoli bisnis lewat integrasi aset Holding BUMN Pariwisata & Pendukung itu bakal memangkas peluang pendapatan dari aktor industri yang relatif kecil. Budijanto meminta pemerintah untuk menyiapkan skema agar swasta turut dilibatkan dalam rantai bisnis Holding BUMN Pariwisata itu.

“Jangan sampai kemudian holding pariwisata itu justru mematikan bisnis-bisnis pariwisata yang kecil jadi terjadi monopoli, ini yang harus kita antisipasi yang harus kita siapkan dari awal,” kata Budijanto melalui sambungan telepon, Jumat (14/1/2022) seperti dilansir Bisnis.com.

Baca Juga: Seperti Ghozali, Ridwan Kamil Jual Lukisan Seniman Bandung Lewat NFT

Ihwal pelibatan swasta itu, Budijanto mengatakan, Holding BUMN Pariwisata itu dapat berperan sebagai distributor peluang usaha lewat integrasi sistem yang dimilikinya. Dia mengatakan pengusaha swasta dapat mengerjakan setiap peluang usaha yang didistribusikan oleh gabungan perusahaan pelat merah tersebut.

“Mereka holding cukup sebagai distributor, mereka tidak deal sendiri kalau ada kegiatan tidak jualan sendiri, yang jualan tetap industri pariwisata yang kecil menengah ini itu yang saya harapkan,” tuturnya.

Nantinya, dia menambahkan, bentuk kerjasama itu dapat terjalin lewat sistem komisi atau bagi hasil yang mendukung daya saing pariwisata dalam negeri. Dengan demikian, industri pariwisata dalam negeri dapat pulih seiring dengan terkendalinya pandemi Covid-19 belakangan ini.

Baca Juga: Rayakan HUT Ke-8, Semen Gresik Gelar Rembang Berdoa Bersama Himpunan Keluarga Nasrani

Holding BUMN Pariwisata & Pendukung atau PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) menargetkan untuk mendongkrak kontribusi sektor pariwisata terhadap raihan pendapatan domestik bruto atau PDB mencapai 4,5 persen pada tahun ini.

Rencanannya, Holding BUMN Pariwisata itu bakal mulai mengintegrasikan sejumlah ekosistem pariwisata yang selama ini tidak saling terhubung.

Holding ini berisi antara lain PT Angkasa Pura I (Persero), PT Angkasa Pura II (Persero), PT Hotel Indonesia Natour (Persero), PT Taman Wisata Candi Borobudur , Prambanan dan Ratu Boko (Persero) (TWC), dan PT Sarinah (Persero). Holding itu juga mengelola sejumlah hotel dengan menyatukan 122 hotel yang berada di bawah Kementerian BUMN

Baca Juga: Kunjungan Mal di Jogja Masih Jauh dari Kondisi Sebelum Pandemi 

Direktur Marketing PT Aviasi Pariwisata Indonesia Maya Watono mengatakan integrasi ekosistem itu dilakukan untuk memaksimalkan potensi aset di sektor pariwisata yang selama ini belum pernah dioptimalkan. Menurut Maya, peleburan sejumlah perusahaan pelat merah itu bakal membentuk holding pariwisata terbesar di kawasan.

“Ekpektasinya besar untuk mendongkrak kembali pariwisata yang sempat terpuruk, targetnya 17 juta wisatawan mancanegara dan 330 juta wisatawan nusantara dan kembali mendongkrak 4,5 persen GDP, itu tidak terlalu besar jika dibandingkan negara lain dari sisi pariwisata,” kata Maya saat mengadakan konferensi pers daring, Jumat (14/1/2022).

Kendati demikian, Maya mengakui, target itu terbilang berat jika mengacu pada torehan kontribusi sektor pariwisata pada PDB yang berada di bawah empat persen selama pandemi Covid-19.

Dia mengatakan perseroannya sudah menyiapkan sejumlah rencana pergelaran atau calender of event yang dibarengi dengan peremajaan kembali destinasi wisata terkait.


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago