PENGANIAYAAN WONOGIRI : Balita Lebam Disodok Kayu, Ibu Beralasan Anaknya Jatuh

PENGANIAYAAN WONOGIRI : Balita Lebam Disodok Kayu, Ibu Beralasan Anaknya Jatuh
SOLOPOS.COM - Foto kolase wajah Sy, 4, balitan asal Slogohimo, Wonogiri, yang diduga dianiaya ibu kandungnya sendiri. (Istimewa)

Penganiayaan di Wonogiri oleh ibu kandung terhadap anaknya yang masih balita perlahan terkuak. Si ibu kini jadi tersangka.

PromosiIni Alasan Maluku Utara Jadi Provinsi Paling Aman di Indonesia

Solopos.com, WONOGIRI — Penganiayaan terhadap anak balita bernama Asita Dea Anggraeni (sebelumnya tertulis Sy), 4, oleh ibunya kandungnya Sri Rahayu (SRy), 35, hingga menyebabkan wajah bocah itu lebam dan membiru, membuat warga di Nusupan, Desa Soco, Slogohimo, Wonogiri, gempar.

Mereka merasa kasihan dengan nasib yang dialami Sy. “Kalau saja hari itu tidak ada orang yang datang ke rumahnya dan mengetahui kondisi anak itu, bagaimana dengan nasib anak itu selanjutnya?” kata Kepala Desa Soco, Slogohimo, Sumantri, saat dihubungi Solopos.com, Kamis.

Kasus penganiayaan itu terbongkar ketika ada salah satu tetangga yang datang ke rumah korban. Warga curiga karena mata korban yang sedang tidur kondisinya lebam dan bengkak. Setelah ditanyakan kepada ibu kandungnya, dijelaskan bahwa anak tersebut jatuh.

Tapi warga tidak percaya dan melaporkannya kepada kepala desa setempat. Laporan itu pun dilanjutkan ke Polsek Slogohimo, yang kemudian dilimpahkan ke Polres Wonogiri. Belakangan, diketahui perempuan itu sering menganiaya anak mungilnya itu.

Kapolres Wonogiri, AKBP Windro Akbar Panggabean, melalui Kasatreskrim, AKP David Manurung, mengatakan berdasarkan hasil penyelidikan, diputuskan bahwa ibu kandung Sy sebagai tersangka pelaku. “Jadi tersangka ini sudah sering [menyakiti anaknya], puncaknya pada Senin lalu [31/8/2015] korban disodok kayu [di bagian mata] hingga bengkak,” kata dia saat ditemui Solopos.com di kantornya, Kamis (3/9/2015).

Polisi mengaku sudah memeriksa beberapa saksi termasuk suami SRy dan korban. Hasil pemeriksaan sementara diketahui bahwa penganiayaan terhadap balita itu hanya dilakukan oleh SRy dan tidak melibatkan orang lain termasuk suami tersangka.

David menceritakan penganiayaan itu dilakukan dengan alasan tersangka merasa jengkel terhadap putri mungilnya itu. Tersangka langsung mengambil kayu bulat dan memukulkannya tepat di bagian mata korban. “Kanan dua kali, kiri dua kali. Itu menimbulkan bengkak pada mata korban,” kata dia.

Up date: Nama lengkap korban dan tersangka


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Promo & Events
    Honda Motor Jateng
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago