PENCEMARAN LINGKUNGAN BOYOLALI : Sumur Warga Kuwiran Diduga Juga Tercemar Limbah Tekstil

SHARE
PENCEMARAN LINGKUNGAN BOYOLALI : Sumur Warga Kuwiran Diduga Juga Tercemar Limbah Tekstil
SOLOPOS.COM - Ilustrasi sumur (JIBI/Solopos/Dok)

Pencemaran Boyolali terjadi pada sumur milik warga Beran Kulon di Kuwiran, Banyudono.

Solopos.com, BOYOLALI — Belasan sumur milik warga di Dukuh Beran Kulon, Desa Kuwiran, Kecamatan Banyudono, Boyolali, diduga tercemar limbah pabrik tekstil. Wargapun khawatir menggunakan air sumur untuk keperluan sehari-hari.

PromosiCara Meningkatkan Omzet & Performa di Tokopedia, Enggak Sulit Kok!

Sebelumnya, limbah yang diduga berasal dari pabrik tekstil juga diduga mencemari sawah milik petani Desa Kuwiran.  Sekretaris Desa (Sekdes) Kuwiran, Edi Purnomo, membenarkan kondisi ini. “Setidaknya ada sebelas KK yang terdampak pencemaran limbah,” kata Edi, baru-baru ini.

Air sumur yang tercemar limbah kondisinya keruh dan berbau tak sedap. “Airnya seperti ada licin-licinnya begitu. Bau tekstilnya sangat kuat,” kata dia.

Saat ini warga hanya mengandalkan jaringan air bersih dari Perusahaan Umum Daerah Air Minum (PUDAM) untuk konsumsi sehari-hari. Kondisi ini menyebabkan beban masyarakat untuk pemenuhan kebutuhan air bersih meningkat karena harus membayar lebih mahal tagihan air listrik.

Kepala Badan Lingkungan Hidup (BLH) Boyolali meminta warga dan petani di Desa Kuwiran mengirim surat kepada BLH terkait pencemaran limbah yang terjadi di wilayah tersebut.

Ekspedisi Energi 2022

“Laporkan kepada kami secara resmi, dari pabrik mana dan seperti apa dampaknya. Kalau ada pengaduan resmi kami akan lebih mudah menindaklanjuti,” kata Kepala BLH Boyolali, Cipto Budoyo, Sabtu (7/11/2015).



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago