[ X ] CLOSE

Pemkot Solo Mulai Mendata Anak-Anak Yang Jadi Yatim Piatu Akibat Covid-19

Pemkot Solo mulai mendata anak-anak yang menjadi yatim, piatu, atau yatim piatu lantaran orang tua mereka meninggal terpapar Covid-19.
Pemkot Solo Mulai Mendata Anak-Anak Yang Jadi Yatim Piatu Akibat Covid-19

Solopos.com, SOLO — Pemkot Solo mulai mendata anak-anak yang menjadi yatim, piatu, dan yatim piatu selama pandemi Covid-19 di Kota Bengawan. Anak-anak tersebut akan mendapatkan bantuan Pemkot Solo sesuai hasil assessment.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pemberdayaan Masyarakat (DPPPAPM) Kota Solo, Sri Wardhani Poerbowidjojo, menjelaskan Pemkot Solo melakukan jemput bola pendataan anak-anak yang kehilangan keluarga akibat Covid-19.

“Laporan RT/RW masih ada di 54 kelurahan masing-masing. Untuk tupoksi bantuan ada di Dinas Sosial Kota Solo. Kami assessment kaitannya dengan perlindungan anak untuk mendapatkan hak-haknya,” katanya kepada Solopos.com, Jumat (30/7/2021).

Baca Juga: 3 Bersaudara di Solo Yatim Piatu Gegara Ayah Meninggal Kena Corona

Menurutnya, assessment kepada anak-anak yang menjadi yatim piatu itu akibat Covid-19 di Solo itu untuk mengetahui apakah masih ada saudara, ayah, atau ibu. Sehingga anak tersebut bisa ikut dengan keluarga atau harus ditangani oleh dinas sosial.

Perangkat daerah yang terlibat dalam pendataan anak-anak tersebut antara lain DPPAPM, Dinas Sosial Kota Solo, Dinas Pendidikan Kota Solo, Dinas Kesehatan Kota Solo. “Saya baru menerima satu laporan dari Kelurahan Mojosongo. Mereka tetangga salah satu anggota staf kami,” paparnya.

Sebelumnya, pengurus Forum Anak Surakarta (FAS), Belva Aulia Putri Ayu Rehardini, menjelaskan kondisi anak yatim piatu sangat dipengaruhi kondisi keluarga.

Baca Juga: Bantu Warga Terdampak Covid-19, Komunitas Solo Murup Bergerak Kumpulkan Puluhan Juta Rupiah

Kondisi Emosional

Ia mencontohkan seorang anak yang kehilangan bapak tetapi masih ada ibu yang bekerja. Jika ibunya mampu mengambil peran ayah, kondisi emosional anak bisa teratasi.

Namun, lanjutnya, jika kondisi keluarga tidak stabil, hal itu berpotensi membuat anak memiliki pengalaman tragedi emosional, berisiko terlantar, dan sasaran eksploitasi.

Baca Juga: BOR Isolasi Belasan RS Solo Turun di Bawah 90%, RSUD Moewardi Bongkar 1 Tenda

Pendidikan dan lingkungan keluarga sangat penting khususnya pada pembelajaran jarak jauh selama pandemi. Kisah anak-anak yang menjadi yatim, piatu, atau yatim piatu karena orang tuanya meninggal akibat Covid-19 mewarnai berbagai pemberitaan media massa belakangan ini.

Di Solo juga ada  tiga bersaudara asal Kelurahan Pajang, Laweyan, yang menjadi yatim piatu setelah sang ayah meninggal terpapar Covid-19. Sedangkan ibu mereka sudah meninggal awal tahun lalu.

Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago