[x] close
Pemkot Madiun Perbolehkan Masyarakat Gelar Salat Idulfitri
Solopos.com|jatim

Pemkot Madiun Perbolehkan Masyarakat Gelar Salat Idulfitri

Wali Kota Madiun, Maidi, mengatakan salat Idulfitri boleh diselenggarakan di masjid-masjid dan harus mematuhi protokol kesehatan.

Solopos.com, MADIUN -- Pemerintah Kota (Pemkot) Madiun memperbolehkan masyarakat menggelar salat Idulfitri berjemaah. Namun, dengan catatan protokol kesehatan untuk pencegahan penularan Covid-19 harus dipatuhi.

Hal itu berdasarkan Surat Edaran Wali Kota Madiun Nomor 451/1601/401.012/2021 tentang Penyelenggaraan Salat Idulfitri tahun 1442 Hijriyah/2021 di saat Masa Pasa Pandemi Covid-19 di Kota Madiun yang ditandatangai pada 10 Mei 2021.

Wali Kota Madiun, Maidi, mengatakan salat Idulfitri boleh diselenggarakan di masjid-masjid. Dia menegaskan pelaksanaan salat Idulfitri harus mematuhi protokol kesehatan.

Tim Hisab Rukyat Tak Berhasil Lihat Hilal di Papua

Dia menuturkan kebijakan ini sesuai saran dan masukan dair Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dalam rapat koordinasi bersama bupati/wali kota secara daring sebelumnya. Penyelenggaraan salat Idulfitri mempertimbangkan status zonasi penyebaran Covid-19 skala mikro, bukan kabupaten/kota.

Ketentuan yang harus dipatuhi oleh masyarakat yaitu masjid hanya boleh menyediakan 50% dari kapasitas. Selain itu, khutbah tidak boleh lebih dari tujuh menit. Dan penyelenggaraan salat Idulfitri maksimal 20 menit. Panitia masjid juga wajib menyediakan alat pengecekan suhu serta masker sebagai antisipasi jika ada warga yang tidak membawa masker.

“Terkait malam takbir hanya boleh diselenggarakan di dalam amsjid dengan kapasitas tidak lebih dari 10%. Takbir keliling tidak diperkenankan. Ini untuk mengantisipasi keramaian,” kata Maidi.

Masjid Istiqlal Batal Gelar Salat Id

 

Pemetaan Zonasi PPKM

Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa, menyampaikan agar salat Idulfitri tetap bisa diselenggarakan pada perayaan Lebaran tahun ini. Namun, tentunya dengan berbagai persyaratan dan protokol kesehatan yang ketat.

“Yakni, dengan menggunakan data PPKM berbasis mikro. Bukan kabupaten/kota. Dengan begitu, kepala desa atau lurah bersama babinsa dan bhabinkamtibmas lebih mudah melakukan pemetaan,” kata dia dalam rapat koordinasi persiapan salat Idulfitri 1442 Hijriyah bersama Forkopimda, Kanwil Kemenag Jatim, bupati/wali kota se-Jatim, secara daring, Minggu (9/5/2021).

Gubernur meminta kepada kepala daerah untuk melakukan pemetaan zonasi PPKM Mikro di wilayahnya masing-masing. Selain itu, juga menyediakan vaksin Covid-19 khusus bagi para imam, muazin, dan marbot agar terhindar dari penularan Covid-19.

Resmi! KPK Nonaktifkan Novel Baswedan dan 74 Pegawai

Gubernur memberikan contoh penerapan salat Idulfitri di Masjid Al Akbar Surabaya, yakni dengan menerapkan sistem pendaftaran calon peserta salat Idulfitri. Dengan cara itu, jumlah jemaah bisa lebih terkontrol dan protokol kesehatan bisa lebih mudah diberlakukan. (ADV)



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago