Pemerintah Akan Gunakan SMS Blast untuk Beri Peringatan Dini Bencana Geologi
Solopos.com|news

Pemerintah Akan Gunakan SMS Blast untuk Beri Peringatan Dini Bencana Geologi

SMS blast dianggap sebagai solusi dari keterbatasan jaringan informasi di kawasan rawan bencana (KRB).

Solopos.com, JAKARTA -- Dalam upaya meminimalkan dampak bencana dan memberikan rasa aman masyarakat, pemerintah akan mengirimkan pesan peringatan dini bencana geologi melalui SMS blast. Program ini akan jadi tanggung jawab Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Menurut Kepala Badan Geologi,  Eko Budi Lelono, program ini menghadapi tantangan dalam penyebaran informasi mengingat kondisi geografi Indonesia. Banyak lokasi rawan bencana yang belum terjangkau oleh jaringan telekomunikasi yang memadai.

"Program penyebarluasan informasi kebencanaan melalui penyelenggara telekomunikasi dan lembaga penyiaran di kawasan rawan bencana adalah salah satu solusi untuk permasalahan tersebut," jelasnya dalam keterangan tertulis, Rabu (14/4/2021).

Hal ini diungkapkannya usai penandatangan kerja sama penyebarluasan informasi aktivitas dan erupsi gunung api Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) melalui Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika, Senin (12/4/2021). Eko mengutarakan komitmennya terhadap kualitas penyebaran informasi bencana geologi yang valid dan dapat dipertanggungjawabkan melalui beragam kanal. Baik itu aplikasi Magma Indonesia, PVMBG TV, media sosial, dan yang terbaru berupa pesan pendek (short message service/SMS).

Baca Juga: BMKG Deteksi Bibit Siklon Tropis 94W, BNPB Waspadai Bencana di 30 Wilayah

"Hak memperoleh informasi merupakan hak asasi manusia. Keterbukaan informasi publik merupakan salah satu ciri penyelenggaraan negara demokrasi yang menjunjung tinggi kedaulatan rakyat untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik," tegasnya.

Adanya perjanjian kerja sama dengan Kominfo tersebut, mendorong kedua pihak menyediakan data dan informasi kebencanaan di Kawasan Rawan Bencana (KRB) Geologi. Data itu meliputi tingkat aktivitas dan erupsi gunung api, rekomendasi kejadian gerakan tanah, serta rekomendasi kejadian gempa bumi dan tsunami.

"Tak kalah penting, perjanjian ini juga melingkupi pendampingan dan pengembangan sumber daya manusia terkait pemanfaatan perangkat penyebarluasan informasi kebencanaan," jelasnya.

Pembagian Kewenangan

Sebagaimana diketahui, informasi aktivitas dan erupsi gunung api mutlak wewenang PVMBG. Sementara gerakan tanah, gempa bumi dan tsunami merupakan hasil kolaborasi dengan instansi lainnya. Yang membedakan adalah output informasi yang dikeluarkan oleh PVMBG lebih ke rekomendasi bagi publik.

Baca Juga: Lambat Tangani Bencana, Kepala BPBD NTT Dicopot

Enam tahun pasca pembangunan MAGMA Indonesia yang merupakan sistem diseminasi informasi berbasis jaringan internet, Badan Geologi memandang perlunya memperluas keterjangkauan informasi dan peringatan dini terutama bagi masyarakat yang memiliki keterbatasan akses internet.

Tentunya dengan memanfaatkan teknologi komunikasi berbasis jaringan seluler, SMS blast memungkinkan adanya integrasi antara sistem informasi bencana yang dimiliki oleh Badan Geologi khususnya Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) ke sistem penyampaian informasi publik yang dibangun Kominfo.

Lebih jauh, SMS blast ini pun sudah diuji coba hingga 3 kali ke telepon genggam masyarakat di KRB Geologi jika terjadi kondisi bahaya sebagai peringatan dini. Adapun contoh SMS blast yang nanti akan diterima masyarakat seperti berikut ini.

"Erupsi G. Sinabung 10-Apr-2021 08:28 WIB. Hindari radius bahaya 3km, Selatan-Timur 5km, Timur-Utara 4km. http://bit.ly/2QhFVc9 :: PVMBGKMINFO,".



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago