top ear
Tutup Iklan
Pelaku Tabrak Lari di Flyover Manahan Solo Masih Samar, Netizen Minta CCTV Dicopot
  • SOLOPOS.COM
    Kondisi lokasi tabrak lari di flyover Manahan, Kota Solo, Jawa Tengah (Jateng), Senin (1/7/2019) dini hari. (Istimewa)

Pelaku Tabrak Lari di Flyover Manahan Solo Masih Samar, Netizen Minta CCTV Dicopot

Pelaku tabrak lari di Flyover Manahan yang menewaskan Retnoningtri, 1 Juli 2019, belum terungkap. Hal ini membuat netizen meminta CCTV lalu lintas di Solo dicopot.
Diterbitkan Kamis, 12/09/2019 - 08:00 WIB
oleh Solopos.com/Chelin Chelin Indra Sushmita,
2 mnt baca -

Solopos.com, SOLO – Pelaku tabrak lari di https://solopos.com/topic/1345/flyover-manahan">Flyover Manahan yang menewaskan Retnoningtri, 1 Juli 2019, belum terungkap. Polresta Solo dan Polda Jawa Tengah digugat untuk meningkatkan proses penyelidikan ke penyidikan oleh LP3HI.

Lembaga Pengawalan Penegakan Hukum Indonesia (LP3HI) menilai Polresta Solo bisa meningkatkan proses penyidikan karena telah memiliki bukti berupa saksi, dokumen, dan video kamera pengawas (CCTV). LP3HI juga telah menolak opsi perdamaian yang ditawarkan hakim.

Pihak LP3HI memilih melanjutkan proses praperadilan lantaran pelaku tabrak lari yang merenggut nyawa Retnoningtri di https://solopos.com/topic/1345/flyover-manahan">Flyover Manahan, Solo, belum terungkap. Padahal, kejadian itu telah berlangsung dua bulan lalu.

jeda.id

Kasus tabrak lari di https://solopos.com/topic/1345/flyover-manahan">Flyover Manahan Solo yang masih samar itu membuat netizen geram. Sejumlah netizen berasumsi kamera pengawas yang dipasang di sejumlah titik pusat Kota Solo tidak ada fungsinya. Sebab, sampai saat ini pelaku tabrak lari itu tak kunjung terungkap.

Komentar dan kritikan netizen soal fungsi CCTV di Solo dilontarkan lewat kolom komentar akun Instagram @jelajahsolo yang membagikan berita dari Solopos, Senin (9/9/2019).

Percaya atau tidak, dari kasus ini aku berpikir CCTV lalu lintas tidak ada gunanya. Aku sekarang berani melanggar lampu lalu lintas. Tidak peduli ada CCTV atau tidak. Kalau misalnya aku ditilang, aku pengin bertanya kenapa kasus tabrak lari di Flyover Manahan belum ketemu pelakunya? Padahal pelat nomornya terlihat,” komentar @_sulaimanooo.

CCTV-nya overpass Manahan diganti saja boleh enggak? Kayaknya tidak berguna,” imbuh @anton_picnicker.

Besuk CCTV Flyover dicopot saja-lah. Enggak ada gunanya juga,” sambung @eki.prasetyoo.

Diberitakan Solopos.com sebelumnya, kasus tabrak lari di https://solopos.com/topic/1345/flyover-manahan">Flyover Manahan, Solo, terjadi 1 Juli 2019. Kasus tabrak lari yang sempat terekam circuit closed television (CCTV) dan viral di media sosial itu menewaskan warga Serengan, Retnoningtri.

Meski sempat viral, hingga kini pelaku belum juga terungkap. Bahkan, karena kasus tersebut tak kunjung terungkap Polresta Solo dan Polda Jateng dilaporkan ke Pengadilan Negeri (PN) Solo oleh Lembaga Pengawalan dan Pengawasan Penegakan Hukum Indonesia (LP3HI).

Editor : Rini Yustiningsih ,
LIKE di sini untuk lebih banyak informasi terbaru di Solopos.com
Kata Kunci :

berita terkini