[x] close
Pekalongan Diprediksi Tenggelam 15 Tahun Lagi, Ini Sebabnya
Solopos.com|news

Pekalongan Diprediksi Tenggelam 15 Tahun Lagi, Ini Sebabnya

Kota Pekalongan di Jawa Tengah diprediksi tenggelam pada 2036 akibat penurunan muka tanah dan naiknya permukaan air laut.

Solopos.com, PEKALONGAN – Kota Pekalongan, Jawa Tengah, yang berada di pesisir pantai utara Jawa diprediksi tenggelam pada 2036. Hal ini disebabkan penurunan muka tanah setiap tahun yang semakin parah.

Dikutip dari Okezone.com, Jumat (14/5/2021), Badan Geologi Kementerian ESDM mengungkapkan, terjadi penurunan muka tanah (land subsidence) sebesar 6 cm per tahun di pesisir Pekalongan. Hal ini dikhawatirkan akan semakin parah jika tidak ada penanganan yang tepat dari pemerintah setempat.

Setiap tahunnya rumah warga Pekalongan yang berada di pesisir pantai selalu terendam banjir rob. Rob terjadi karena kondisi geografis pesisir kepulauan Indonesia yang merupakan dataran rendah. Ditambah lagi dampak perubahan iklim serta penurunan muka tanah, dianggap sebagai faktor banjir laut tahunan yang mengancam keberlangsungan kehidupan warga yang tinggal di pesisir.

Baca juga: Gawat! Pekalongan Diprediksi Tenggelam dalam 15 Tahun

Dikutip dari Detik.com, Kepala Pusat Informasi Perubahan Iklim Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dodo Gunawan mengungkapkan kondisi geografis pesisir Indonesia ini yang membuat area tersebut rentan terhadap perubahan iklim.

Ancaman pesisir Indonesia termasuk Pekalongan tenggelam disebut sudah sampai pada tahap mengkhawatirkan. Kenaikan suhu global berimbas pada gunung es di kutub utara dan selatan, yang mencair dan mendorong kenaikan permukaan air laut.

Baca juga: Lebaran Tiba, Sudah Nemu Kaleng Roti Isi Rengginang Belum?

Penyebab Pekalongan Tenggelam

Sementara, estimasi penurunan permukaan tanah diperkirakan lebih drastis, berkisar antara 1-10 cm per tahun. Bahkan, di beberapa tempat, penurunannya mencapai 15-20 cm per tahun.

Faktor penurunan muka tanah, antara lain pengambilan air tanah yang berlebih karena bertumbuh pesatnya populasi dan infrastruktur dengan berat yang berlebih.

Selain itu, penurunan muka tanah juga terjadi karena konsolidasi natural atau terjadinya pemantapan tanah, yakni ada bagian yang terbentuk dari endapan lengkungan pasir-pasir halus yang kemudian mengeras.

Baca juga: Sosok Brilian! Uztaz Djuriono yang Meninggal Saat Khotbah Salat Id di Klaten Penemu Alat Penghilang Bau Busuk

Menurut Kepala Pusat Air Tanah Geologi Tata Lingkungan Andiani, penurunan muka tanah di Pekalongan bukan karena masifnya penyerapan air, tetapi karena kondisi tanah lunak di kawasan tersbeut dengan ketebalan mencapai 40 meter. Penurunan juga bukan disebabkan aktivitas tektonik.

Penurunan tanah ini merupakan salah satu ancaman bencana yang terjadi dalam waktu yang relatif lama (silent killer), namun berdampak cukup luas yang umumnya terjadi di wilayah-wilayah perkotaan, industri, dan pemukiman padat.

 

 


Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago