Pedoman Membuat Kata Sandi Yang Kuat, Biar Tak Dibobol

Ada sembilan aturan dasar yang bisa membantu pengguna membuat kata sandi yang kuat untuk berbagai akun internet.
SHARE
Pedoman Membuat Kata Sandi Yang Kuat, Biar Tak Dibobol
SOLOPOS.COM - Ilustrasi keamanan data pribadi di aplikasi digital. (Antara/HO/Pixabay)

Solopos.com, JAKARTA — Memiliki akun media sosial, ATM Bank dan perangkat lain yang membutuhkan kata sandi atau password, sebaiknya persiapkan sebaik mungkin agar tidak mudah dibobol.

Dikutip dari Antara yang melansir Cnet, Senin (9/5/2022), ada sembilan aturan dasar yang bisa membantu pengguna membuat kata sandi yang kuat untuk berbagai akun internet.

PromosiUMi Youthpreneur 2022 Bentuk Dukungan PIP Terhadap Wirausahawan Muda

1. Aplikasi pengelolaan kata sandi

Kata sandi yang kuat biasanya terdiri dari berbagai karakter, angka dan karakter spesial seperti tanda seru. Kata sandi yang kuat seringkali susah diingat karena begitu banyak kombinasi.

Pengguna juga disarankan menggunakan kata sandi yang berbeda untuk setiap akun. Oleh karena itu, untuk mengingat setiap kata sandi, pengguna bisa memanfaatkan aplikasi pengelolaan kata sandi, password manager resmi, baik gratis maupun berbayar.

Beberapa peramban menyediakan fitur password manager.

????Baca juga: Pengumuman! Spotify Stations Ditutup 16 Mei 2022

2. Tulis di kertas

Anda disarankan menggunakan cara tradisional sebagai cadangan jika terjadi masalah pada aplikasi pengelolaan kata sandi. Menulis nama akun dan kata sandi di kertas memang terdengar tidak aman karena bisa saja tercecer.

Ekspedisi Energi 2022

Tapi, jika ditaruh di tempat yang sangat aman, misalnya brankas, catatan kata sandi di kertas bisa membantu masuk ke akun internet. Batasi orang yang bisa mengakses catatan tersebut.

3. Cek apakah kata sandi pernah dicuri

Pengguna internet bisa memakai layanan untuk mengecek apakah kata sandi pernah dicuri, antara lain Mozilla Firefox Monitor, Google Password Checkup dan Have I Been Pwned.

Jika kata sandi pernah dicuri, segera lakukan langkah-langkah untuk mengamankan akun.

Baca juga: Serba-serbi Twitter Berbayar di Era Elon Musk

4. Hindari kata yang mudah ditebak

Hindari menggunakan kata-kata standar yang mudah ditebak, seperti “qwerty”, apalagi menggunakan tanggal lahir.

Nama, nama panggilan, nama hewan peliharaan, nama jalan dan hal-hal pribadi lainnya juga bukan ide yang bagus untuk dimasukkan ke kata sandi.

5. Minimal delapan karakter

Pakar meyakini semakin panjang kata sandi, ia akan semakin kuat. Kata sandi yang kuat biasanya minimal delapan karakter. Kata sandi yang terdiri dari tiga atau empat kata yang acak, tidak saling berhubungan, juga diyakini bisa memberikan perlindungan yang kuat.

6. Tidak untuk berbagai akun

Menggunakan satu kata sandi untuk berbagai akun internet juga sangat tidak disarankan. Sebab, jika satu akun diretas, maka penjahat siber akan bisa membobol akun-akun lainnya.

Pakar juga tidak menyarankan mendaur ulang kata sandi, misalnya dari “PasswordOne” menjadi “PasswordTwo”.

Baca juga: Ngeri! Kuartal Pertama 2022 Ada 11 Juta Serangan Siber ke Indonesia

7. Jangan gunakan kata sandi yang pernah dicuri

Cara ini harus dihindari karena peretas tidak perlu bersusah payah untuk membobol akun internet.

8. Tidak perlu sering diganti

Pakar keamanan siber banyak yang menyarankan mengganti kata sandi secara berkala, misalnya 60 atau 90 hari. Hal ini didasari pada keyakinan 60 dan 90 hari adalah rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk menebak kata sandi.

Belakangan ini Microsoft menyarankan tidak perlu sering mengganti kata sandi kecuali sudah pernah terekspos. Alasannya, semakin sering mengganti kata sandi, pengguna cenderung menggunakan kata sandi yang mudah diingat.

Kebiasaan buruk lainnya, pengguna akan menulis kata sandi dan menempel di monitor supaya tidak lupa.

9. Verifikasi dua langkah

Menyalakan verifikasi dua langkah, two-factor authentication, akan memberikan perlindungan ekstra bagi akun internet. Jika bisa, hindari mengirimkan kode verifikasi ke nomor ponsel untuk menghindari SIM swap.

Cara yang saat ini diyakini paling aman adalah menggunakan pembuat kode, code generator seperti Google Authenticator dan Microsoft Authenticator.

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago