Pasien Covid-19 Kini Lebih Cepat Meninggal, Ini Penyebabnya

Pasien sering terlambat dibawa ke rumah sakit hingga berujung meninggal dunia.
Pasien Covid-19 Kini Lebih Cepat Meninggal, Ini Penyebabnya

Solopos.com, JAKARTA–Angka kematian pasien corona (Covid-19) di rumah sakit meningkat. Keterlambatan penanganan medis menjadi salah faktor penyebab pasien wafat lebih cepat.

Hal ini disampaikan langsung oleh Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin.

Dia mengungkapkan adanya peningkatan kematian pasien Covid-19 di rumah sakit. Banyak pasien yang meninggal dunia di Instalasi Gawat Darurat (IGD).

“Yang wafat di rumah sakit itu mendadak jadi lebih cepat. Biasanya rata-rata sebelumnya delapan hari, sekarang rata-rata tiga hari atau empat hari sudah wafat,” kata Menkes Budi Gunadi Sadikin lewat keterangan pers via kanal YouTube, Senin (2/8/2021).

Baca Juga: Menkes Budi Gunadi Heran Pasien Covid-19 di RS Kini Lebih Cepat Meninggal 

Selain jumlah kematian meningkat, kecepatan kematian pasien meninggal dunia setelah sampai di rumah sakit juga meningkat.

Sebabnya adalah keterlambatan penanganan medis untuk pasien.

“Kematian yang terjadi peningkatan sekarang, penyebab utamanya karena terlambat tertangani di rumah sakit. Kita sudah melakukan analisa,” kata Budi.

Di ICU

Dulu pasien kematian pasien di rumah sakit kebanyakan terjadi di ICU.

Kini banyak pasien yang wafat saat di IGD. Dulu, pasien Covid-19 yang wafat di IGD hanya sekitar 1-2%. Kini, pasien Covid-19 yang wafat di IGD menjadi 20%.

“Kita heran kok kenapa orang di IGD jadi banyak yang wafat? Atau masuk IGD pun sudah wafat, death on arrival, itu lebih tinggi lagi kalau kita masukan data sudah masuk rumah sakit sudah wafat,” tuturnya.

Baca Juga: Ini Cara Sederhana Meningkatkan Saturasi Oksigen Dalam Darah, Siapa Pun Bisa 

Penyebabnya adalah penanganan pasien yang terlambat. Selain itu, pasien terlambat datang ke rumah sakit.

Pasien baru datang setelah mengalami kondisi kesehatan yang buruk, yakni dalam kondisi saturasi oksigen di bawah 94%.

“Ternyata kita lihat fakta berikutnya adalah orang masuk ke rumah sakit dulu saturasinya masih 93, 92, 90%. Sekarang orang masuk rumah sakit sudah 70% saturasinya, sudah 80%. Itu sudah telat sekali. Artinya, virusnya sudah menyebar ke dalam paru-paru dan sudah sesak,” tutur Budi.

Sebab yang lebih mendasar lagi adalah kurangnya edukasi masyarakat soal persepsi terhadap Covid-19.

Aib

Masyarakat punya persepsi, penyakit akibat virus corona ini adalah aib.

Padahal kematian akibat Covid-19 lebih rendah ketimbang TBC atau HIV/AIDS.

“Perkiraan kita karena edukasi masyarakat, sehingga orang takut kena Covid-19 seperti aib. Ya jangan,” kata Budi.

Dia mengajak masyarakat waspada terhadap kondisi saturasi oksigen mereka sendiri.

Bila saturasi oksigen di bawah 94%, segeralah pergi ke puskesmas atau dokter supaya kematian akibat Covid-19 terhindarkan.

“Begitu di bawah 94% segera kirim ke isolasi terpusat,” kata Budi.

 

Promo & Events
Berita Terkait
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago