Operasional Unggul dan Ramah Lingkungan, Semen Gresik Hemat Sumber Daya Energi

Penghematan energi yang sudah diperoleh Semen Gresik sampai dengan September 2020 sekitar 36.000 Giga Joule.
Operasional Unggul dan Ramah Lingkungan, Semen Gresik Hemat Sumber Daya Energi
SOLOPOS.COM - Pabrik Semen Gresik di Rembang

Solopos.com, REMBANG — PT Semen Gresik (SG) menekankan pentingnya konservasi energi dalam industri semen sehingga energi yang digunakan dalam proses produksi lebih efisien.

Kepala Unit Perencanaan dan Pengendalian Produksi Semen Gresik Sunaryo mengatakan ada dua alasan konservasi energi penting dilakukan.

Pertama memenuhi standar regulasi yang diberlakukan pemerintah. Kemudian efisiensi biaya produksi dan diversifikasi bahan baku.

Sunaryo menjelaskan di masa mendatang SG tidak hanya mengandalkan satu sumber energi saja dalam proses produksi tetapi juga akan menggunakan sumber yang lain yang bisa dijadikan alternatif.

3 Tahun Semen Gresik di Rembang, Wujudkan Investasi Sosial dan Ekonomi

“Kami concern ke sana baik dari segi efisiensinya untuk mendapatkan biaya yang kompetitif dan juga sisi diversifikasinya. Namun kami saat ini masih berfokus pada efisiensinya dan masih dalam tahap persiapan untuk mengarah kepada diversifikasi,” kata Sunaryo dalam siaran persnya, Jumat (6/11/2020).

Sunaryo menjelaskan sebagai bagian dari PT Semen Indonesia Group (SIG), terdapat cara dan strategi yang dilakukan Semen Gresik dalam program konservasi energi.

Pabrik SG di Rembang memiliki peralatan dengan teknologi terbaru yang memungkinkan efisiensi penggunaan energi listrik dan panas.

Dari sisi efisiensi energi panas, desain pabrik 5-Stage yang sudah mengadopsi teknologi terbaru dan dapat meminimalisasi energi panas yang terbuang pada saat proses produksi.

Semen Gresik Manfaatkan Bahan Bakar Alternatif Ramah Lingkungan

Sedangkan dari efisiensi energi listrik, salah satu cara yang diterapkan SG yaitu dengan menggunakan peralatan berupa kipas yang kecepatannya bisa diatur (Variabel Speed Drive), sehingga menghemat penggunaan listrik.

“Dari sisi proses produksi lainnya kami juga berusaha menggantikan bahan-bahan yang harus dibakar. Kalau dulu kami hanya menggunakan campuran batu kapur dan tanah liat yang dibakar menjadi semen, sekarang kami menggunakan bahan lain sebagai pengganti sebagian tanah liat tapi tidak secara keseluruhan,” ujar Sunaryo.

Konservasi Energi

Pabrik Semen Gresik di Rembang
Pabrik Semen Gresik di Rembang

Dia menjelaskan bahan-bahan itu didapatkan SG dari pabrik lain dan sebelumnya sudah mengalami proses pembakaran atau biasa disebut co-product.

Menurutnya, co-product itu bisa menggantikan bahan-bahan yang selama ini digunakan SG untuk dibakar. Sehingga dengan sendirinya mampu menurunkan konsumsi panas dan mengurangi emisi gas CO2 yang dihasilkan.

“Konservasi energi penting dilakukan untuk mendukung pelestarian lingkungan karena pabrik semen diharapkan menjadi salah satu contoh solusi untuk mengatasi masalah lingkungan,” katanya.

Kepala Seksi Perencanaan dan Evaluasi Produksi SG Sera Yunarizal Pratama mengatakan konservasi energi penting dilakukan perusahaan karena komponennya hampir mencakup 80% dari total biaya produksi yang dikeluarkan.

Kualitas Prima, Semen Gresik Tembus Pasar China dan Malaysia

Tujuannya untuk meningkatkan daya saing Semen Gresik dalam industri persemenan saat ini sekaligus pemenuhan regulasi pemerintah bagi industri yang menggunakan energi dalam jumlah besar.

Dia menjelaskan penghematan energi yang sudah diperoleh sampai dengan September 2020 sekitar 36.000 Giga Joule.

“Kita bisa menghemat pemakaian sumber energi tidak terbarukan dan menekan emisi gas rumah kaca,” jelasnya.

Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago