Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Nur Syamsu Kehilangan Rp5,6 Miliar di Investasi Batu Bara Yusuf Mansur

Seringnya ia di masjid itulah yang menjadi awal pertemuannya dengan investasi batu bara yang digalang Ustaz Yusuf Mansur.
SHARE
Nur Syamsu Kehilangan Rp5,6 Miliar di Investasi Batu Bara Yusuf Mansur
SOLOPOS.COM - Nur Syamsu, jamaah Masjid Darussalam Kota Wisata Cibubur, Jakarta menginvestasikan dana Rp5,6 miliar dalam bisnis batu bara Ustaz Yusuf Mansur. (Youtube Thayyibah Channel)

Solopos.com, TANGERANG — Seorang pegawai swasta di Bogor, Nur Syamsu mengaku jiwanya resah karena aktivitas kerjanya yang padat membuatnya merasa jauh dari Tuhan.

Ia pun berusaha menebus itu dengan sering mendatangi Masjid Darussalam, Kota Wisata Cibubur, Bogor untuk beribadah.

PromosiRekomendasi Merek Jeans Terbaik Pria & Wanita, Murah Banget!

Seringnya ia di masjid itulah yang menjadi awal pertemuannya dengan investasi batu bara yang digalang Ustaz Yusuf Mansur.

Terpikat dengan tawaran investasi itu, Nur Syamsu pun menggelontorkan uang yang tidak sedikit. Total sudah Rp5,6 miliar keluar dari kantongnya. Belakangan uang miliaran itu menguap begitu saja seiring tidak jelasnya investasi yang digalang dai kondang itu.

“Saya di pekerjaan tidak bisa salat ontime. Saya mikir apa bener pekerjaan saya itu. Terus saya datangi masjid, subuhan. Jadi awalnya saya tidak tahu dengan JBN (investasi Jabal Nur, proyek investasi batu bara di Masjid Darussalam) ini. Sampai suatu ketika ditawari salah satu pengurus BMT di masjid ini,” ujarnya saat memberi kesaksian kepada wartawan Heri Muhammad Yusuf di Masjid Darussalam itu pada September 2021.

Heri Muhammad Yusuf mengizinkan hasil wawancaranya dikutip Solopos.com, Sabtu (15/1/2022).

Nur Syamsu mengaku tak butuh lama untuk ikut investasi itu karena presentasinya dilakukan oleh dai kondang Yusuf Mansur. Tawaran bagi hasil yang menggiurkan sebesar 11,3% dari setiap transaksi penjualan batu bara serta bersedekah rutin 14,3% untuk pondok pesantren milik Yusuf Mansur.

“Saya mikir, ini seperti solusi dari Allah. Saya mikir kalau memang pekerjaannya saya ini menjauhkan saya dari Allah, kalau ada bisnis yang menggantikan pendapatan dari pekerjaan saya. Saya bisa dapat penghasilan tapi tetap taat beribadah. Bisa menjadi orang kaya, saleh, banyak amal, di dunia kaya raya, bisa bermewah-mewah, mati masuk surga. Siapa yang tidak pengin,” tuturnya.

Baca Juga: Fantastis! Ustaz Yusuf Mansur Digugat Rp98 Triliun di PN Jaksel 

Tanpa pikir panjang Nur Syamsu langsung berinvestasi dalam proyek yang teknisnya diurusi oleh Adiansyah, Direktur Utama PT Adi Partner Perkasa itu. Di perusahaan tersebut, Yusuf Mansur menjabat Komisaris Utama.

“Awal-awal itu saya taruh Rp400 juta dulu. Seiring waktu terjadi peningkatan, dari 2009 sampai bener-bener tutup 2012. Totalnya saya investasi Rp5,6 miliar,” katanya.

Upaya menagih terus dilakukan Nur Syamsu bersama ratusan jemaah lainnya yang ikut investasi. Namun hingga tahun 2022 ini upaya tersebut belum membuahkan hasil. Seperti para investor lainnya, ia pun berencana menggugat Yusuf Mansur untuk mendapatkan kembali haknya.

“Ketika ruhani dinaikkan akalnya hilang. Korbannya ada yang doktor, pengusaha, orang-orang pinter. Sekarang saya hidup mengontrak,” katanya.

Seperti diketahui, dai kondang Ustaz Yusuf Mansur kembali digugat. Kali ini Yusuf Mansur digugat perdata di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan atas investasi batu bara di Kalimantan Selatan yang diduga menelan kerugian puluhan miliar rupiah.

Penggugatnya adalah Zaini Mustofa, seorang pengacara yang mengaku menjadi salah satu korban dalam investasi batu bara tersebut. Tak tanggung-tanggung. Zaini menggugat Yusuf Mansur senilai Rp98 triliun!

Zaini berinvestasi Rp80 juta pada 2009 dan tidak mendapatkan bagi hasil serta uang pokok investasinya sejak Februari 2010. Jika diakumulasikan hingga Desember 2021, total ada 131 bulan tim Yusuf Mansur tidak membayarkan janjinya.

Tentang investasi batu bara di Kalimantan Selatan ini, Ustaz Yusuf Mansur memberikan klarifikasi di kanal Youtube Daqu Channel.

Dalam klarifikasinya, Yusuf Mansur menegaskan dirinya tidak pernah menipu dalam bisnis batu bara di Kalimantan Selatan pada 2009.

“Soal tipu menipu mah kagak. Soal batu bara saya dibilang nipu, kagak! Dari dulu malah saya ngalah mulu, ikut ganti ikut bayar beberapa orang, malah ada satu orang Rp23 miliar itu. Saya juga gak tahu dapat duit dari mana itu bisa ganti. Belum yang lain-lain itu, yang nyelonong ke rumah saya, kalau sekarang mah enggak. Kalau sekarang ada yang mau mempermasalahkan ke polisi aja udah, buktiin di sono aja udah. Selama ini juga ke polisi melulu, pakai pengacara melulu ya gak apa-apa,” tutur suami dari Siti Maemunah tersebut.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode