Nostalgia ke Betal Lawas, Dusun yang Hilang Terendam Waduk Gajah Mungkur Wonogiri
Solopos.com|soloraya

Nostalgia ke Betal Lawas, Dusun yang Hilang Terendam Waduk Gajah Mungkur Wonogiri

Dusun Betal di Kecamatan Nguntoronadi, Wonogiri merupakan salah satu peradaban yang hilang terendam Waduk Gajah Mungkur.

Solopos.com, WONOGIRI – Pembangunan Waduk Gajah Mungkur di Wonogiri, Jawa Tengah, menenggelamkan 51 desa di enam kecamatan bersama dengan peradaban yang ada di dalamnya. Sebanyak 67.157 jiwa terpaksa ‘digusur’ dari tempat kelahirannya demi pembangunan mangkuk raksasa dengan fungsi utama pengendali banjir di Sungai Bengawan Solo yang terpanjang di Pulau Jawa.

Pembangunan waduk itu dilakukan pada 1976-1981 dan mulai beroperasi pada 1982. Sebanyak 51 desa di enam kecamatan di Wonogiri itu ditenggelamkan untuk pembangunan Waduk Gajah Mungkur Wonogiri.

Saat musim kemarau tiba, air waduk bervolume 730 juta meter kubik itu mengering menampilkan peradaban yang hilang dan tenggelam selama puluhan tahun.

Baca juga: Menolak Lupa, 67.157 Warga Tergusur Demi Waduk Gajah Mungkur Wonogiri

Dusun Betal Lawas

Salah satu pemandangan unik terjadi di wilayah Kecamatan Nguntoronadi saat air Waduk Gajah Mungkur surut. Dusun Betal Lawas yang menjadi legenda bagi masyarakat setempat muncul kembali dan menjelma seperti kota mati.

Saat air waduk menyusut, wilayah betal yang konon menjadi ibu kota Kecamatan Nguntoronadi muncul dalam wujud sumur-sumur tua dan fondasi—fondasi bangunan. Oleh warga, lokasi itu dimanfaatkan untuk berburu foto matahari tenggelam dari balik bukit.

Mereka yang datang tak sekadar warga yang ingin bernostalgia, melainkan juga muda-mudi yang penasaran menyaksikan perkampungan masa lampau.

Dulu, Betal yang ditenggelamkan akibat pembangunan Waduk Gajah Mungkur itu dikeliling empat kecamatan besar yakni Wonogiri, Wuryantoro, Baturetno, dan Tirtomoyo.

Baca juga; Dusun Betal Lawas yang Terendam Waduk Gajah Mungkur Wonogiri Muncul Kembali

Di sana, sebuah rel melintasi jembatan banon mengirimkan hasil bumi dari Baturetno ke Wonogiri melalui Stasiun Nguntoronadi atau Stasiun Betal. Dari Betal ke Wonogiri hanya ditempuh 8 kilometer.

Selain kota perdagangan, Betal merupakan kota pendidikan. Banyak orang-orang dari Baturetno, Wuryantoro, Tirtomoyo, bersekolah di Betal. Di Betal juga ada pasar, kantor polsek, lapangan, dan sekolah-sekolah.

Semua itu sirna saat masyarakat Betal harus mengikuti bedol desa pada 1980-an demi pembangunan Waduk Gajah Mungkur. Mereka transmigrasi ke Rimbo Bujang, Jambi, hingga ke Dharmasraya, Sumatra Barat. Tetapi sampai saat ini hubungan mereka dengan Nguntoronadi masih rekat.

Baca juga: Top 3 SMAN Terbaik di Wonogiri

Panggung Musik

Setiap tahun, di tanah datar Betal Lawas, sebuah panggung musik dangdut gratis digelar. Penontonnya adalah para warga Betal yang pulang kampung dan warga sekitar. Pertunjukan itu menjadi ajang kumpul sekaligus napak tilas tanah tumpah darah yang kini tenggelam.

Untuk menempuh Betal Lawas, diperlukan perjalanan selama lima belas menit bersepeda motor dari jalan raya Wonogiri-Pacitan, Desa Bumiharjo, Nguntoronadi. Perjalanan itu melewati rabat beton jalan kampung sejumlah desa dan berubah menjadi bebatuan begitu memasuki kawasan genangan Waduk Gajah Mungkur yang mengering. Batu itu merupakan sisa material jalan dan rel kereta api di masa lalu.

 

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler
Berita Terkini
Indeks
Berita Video
View All

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago