Mungkinkah Hepatitis Akut Misterius Terkait Covid-19?

Sebuah penelitian berusaha mengungkapkan hubungan antaran hepatitis akut misterius dengan Covid-19.
SHARE
Mungkinkah Hepatitis Akut Misterius Terkait Covid-19?
SOLOPOS.COM - Ilustrasi hepatitis akut misterius. (Freepik.com)

Solopos.com, SOLO-Sebuah penelitian mengungkapkan kemungkinan hepatitis akut misterius terkait dengan Covid-19. Meski belum diketahu penyebabnya, sejauh ini para ahli menduga penyebabnya adalah adenovirus.

Baru-baru ini, ada laporan anak-anak mengalami hepatitis akut yang parah di Inggris, Eropa, Amerika Serikat, Israel, dan Jepang. Sebagian besar pasien datang dengan gejala gastrointestinal dan kemudian berkembang menjadi penyakit kuning dan, dalam beberapa kasus, gagal hati akut.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Sejauh ini, tidak ada paparan lingkungan yang umum telah ditemukan, dan agen infeksi tetap menjadi penyebab yang paling masuk akal. Virus hepatitis A, B, C, D, dan E belum ditemukan pada pasien ini, tetapi 72% anak dengan hepatitis akut berat di Inggris yang diuji untuk adenovirus memiliki adenovirus yang terdeteksi, dan dari 18 kasus subtipe di di Inggris, semuanya diidentifikasi sebagai adenovirus.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Ini bukan subtipe yang tidak umum, dan terutama menyerang anak-anak dan pasien dengan gangguan sistem kekebalan. Namun, menurut studi yang dirilis di Lancet itu, adenovirus 41F sebelumnya belum pernah dilaporkan menyebabkan hepatitis akut yang parah.

Baca Juga: Kenali Gejala Hepatitis Akut Misterius pada Anak dan Orang Dewasa

Dikutip dari Bisnis.com pada Selasa (17/5/2022), SARS-CoV-2 telah diidentifikasi pada 18% kasus yang dilaporkan di Inggris dan 11 (11%) dari 97 kasus di Inggris dengan data yang tersedia diuji positif SARS-CoV-2 saat masuk; tiga kasus lainnya dinyatakan positif dalam 8 minggu sebelum masuk rumah sakit. Tes serologis yang sedang berlangsung kemungkinan akan menghasilkan lebih banyak anak dengan hepatitis akut parah dan infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya atau saat ini.

Sebelas dari 12 pasien Israel dilaporkan menderita Covid-19 dalam beberapa bulan terakhir, dan sebagian besar kasus hepatitis yang dilaporkan terjadi pada pasien yang terlalu muda untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi Covid-19. Infeksi SARS-CoV-2 dapat mengakibatkan pembentukan reservoir virus.

Persistensi virus SARS-CoV-2 di saluran pencernaan dapat menyebabkan pelepasan berulang protein virus melintasi epitel usus, sehingga menimbulkan aktivasi imun. Aktivasi imun berulang tersebut mungkin dimediasi oleh motif superantigen dalam protein lonjakan SARS-CoV-2 yang mirip dengan enterotoksin B6 Staphylococcal yang memicu aktivasi sel T yang luas dan non-spesifik.

Baca Juga: Waspadai Hepatitis Akut, Begini Cara Adenovirus Masuk ke Tubuh

Aktivasi sel imun yang dimediasi superantigen ini telah diusulkan sebagai mekanisme penyebab sindrom inflamasi multisistem pada anak-anak. Hepatitis akut telah dilaporkan pada anak-anak dengan sindrom inflamasi multisistem, tetapi koinfeksi virus lain tidak diselidiki.

“Kami berhipotesis bahwa kasus hepatitis akut parah yang baru-baru ini dilaporkan pada anak-anak bisa menjadi konsekuensi dari infeksi adenovirus dengan trofisme usus pada anak-anak sebelumnya. terinfeksi oleh SARS-CoV-2 dan membawa reservoir virus,” papar hasil penelitian yang dirilis pada 13 Mei 2022 itu.

Baca Juga: Hepatitis Misterius Menyebar Lewat Udara & Makanan, Ini Saran Kemenkes

Pada tikus, infeksi adenovirus peka terhadap syok toksik yang dimediasi oleh Staphylococcal-enterotoxin-B, yang menyebabkan gagal hati dan kematian. Sembilan hasil ini dijelaskan oleh skewing imun tipe-1 yang diinduksi adenovirus, yang, setelah pemberian enterotoksin B Staphylococcal berikutnya, menyebabkan produksi IFN-? yang berlebihan dan apoptosis hepatosit yang dimediasi IFN-?.

“Kami menyarankan agar anak-anak dengan hepatitis akut diselidiki untuk persistensi SARS-CoV-2 dalam tinja, kemiringan reseptor sel T, dan IFN -? upregulation, karena ini dapat memberikan bukti mekanisme superantigen SARS-CoV-2 pada inang yang peka terhadap adenovirus-41F. Jika bukti aktivasi imun yang diperantarai superantigen ditemukan, terapi imunomodulator harus dipertimbangkan pada anak dengan hepatitis akut berat,” demikian penjelasan dari penelitian itu.

Artikel ini telah tayang di Bisnis.com dengan judul Studi Ungkap Kemungkinan Kaitan Hepatitis Akut dengan Covid-19



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago