[ X ] CLOSE

Muncul Klaster PTM di Solo, Ini Tanggapan Gibran

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, memastikan pembelajaran tatap muka (PTM) di Solo tak terganggu dengan kasus Covid-19 di sejumlah sekolah.
Muncul Klaster PTM di Solo, Ini Tanggapan Gibran
SOLOPOS.COM - Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka. (Espos/Kurniawan)

Solopos.com, SOLO — Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, memastikan pembelajaran tatap muka (PTM) di Solo tak terganggu dengan kasus Covid-19 di sejumlah sekolah. Prosedur pelaksanaan protokol kesehatan bakal diperketat untuk mengantisipasi meluasnya klaster PTM.

Gibran mewanti-wanti sekolah penyelenggara PTM tak menyepelekan protokol kesehatan. “Kami enggak mau hambat PTM. Sekolah yang aman silakan jalan terus,” ujar Gibran saat ditemui Solopos.com di Balai Kota Solo, Senin (18/10/2021).

Baca Juga: Klaster PTM Solo Berkembang ke 5 SD, 47 Warga Sekolah Positif Covid-19

Wali Kota mengatakan risiko penularan Covid-19 memang masih ada karena pandemi belum hilang total. Meski demikian pihaknya enggan reaktif dengan menghentikan PTM yang sudah berjalan sejak awal September 2021.

Gibran berencana mengetatkan prosedur protokol kesehatan saat PTM agar kasus penularan Covid-19 di sekolah tak kembali terulang. Upaya tersebut bakal dituangkan dalam SE terbaru tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). “Soal PTM akan kami perketat dalam SE,” ujar Wali Kota.

Lebih lanjut, Gibran menyinggung kesadaran guru dalam menerapkan protokol kesehatan. Dia mengaku sudah berulang kali mengingatkan pengajar agar menjadi contoh yang baik, salah satunya dengan memakai masker saat PTM.

Beberapa waktu lalu juga ada laporan orang tua murid tentang guru yang tidak memakai masker saat di ruang kelas. “Guru mohon kesadarannya ditingkatkan. Jangan sampai akhirnya malah seperti ini [klaster PTM],” ujar putra Presiden Joko Widodo itu.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Solo, Siti Wahyuningsih, mengatakan temuan kasus positif Covid-19 saat PTM merupakan hasil program tes acak Kemenkes yang dilakukan di 29 sekolah di Solo. Pihaknya mengatakan hasil temuan di empat sekolah telah ditindaklanjuti dengan tracing dan treatment.

“Siswa yang positif sudah kami minta karantina, pelacakan juga terus kami perluas,” ujar Ning, sapaan akrabnya.

Baca Juga: Muncul Klaster PTM di 4 SD di Solo, PTM di Sekolah Lain Jalan Terus

Ning mengatakan tracing bakal menyasar daerah lain seperti Karanganyar karena sejumlah siswa yang positif Covid-19 berasal dari wilayah itu Pihaknya mewanti-wanti sekolah yang menggelar PTM meningkatkan protokol kesehatan agar kasus serupa tak berulang.

Ning mengatakan pemakaian masker yang benar diikuti menjaga jarak dapat meningkatkan keamanan dari terpapar Covid-19 hingga 97-99%. “Prokes harga mati. Peran orang tua juga perlu ditingkatkan untuk memberi pemahaman siswa tentang pentingnya protokol kesehatan.”



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago